Misi Pesawat Ruang Angkasa China Dikhawatirkan Cemari Planet Mars

Jum'at, 26 Februari 2021 - 07:18 WIB
loading...
Misi Pesawat Ruang Angkasa China Dikhawatirkan Cemari Planet Mars
Pesawat ruang angkasa China, Tianwen-1, digambarkan di "halaman Mars" dalam simulasi pengujian tanah Planet Merah di Akademi Teknologi Luar Angkasa China di Beijing, China. Foto/CCTV
HOUSTON - China akan mencoba pendaratan Mars pertamanya dalam waktu dekat. Tetapi pencapaian itu agak membuat para ilmuwan khawatir bahwa pesawat ruang angkasa Tianwen-1 dapat mengontaminasi makhluk Bumi ke permukaan Mars. Baca juga: Tegang, Tianwen-1 Sedang Siap-Siap Mendarat di Mars!

Karena para ilmuwan memiliki harapan yang tinggi untuk suatu hari menemukan jejak kehidupan di Mars, pesawat ruang angkasa yang akan mendarat di planet itu dijaga sebisa mungkin bebas dari kehidupan di Bumi. Artinya, prosedur pembersihan yang rumit di seluruh perakitan pesawat ruang angkasa dan seringnya menguji spora, suatu bentuk bakteri tidak aktif yang sangat kuat.

Penjelajah Perseverance NASA menjalani perawatan itu sebelum meninggalkan Bumi pada bulan Juli untuk perjalanannya ke Mars. Namun, Kongres AS melarang NASA untuk berkomunikasi dengan mitranya dari China.

"Saya tidak tahu apa-apa selain apa yang kita semua ketahui dari rilis informasi publik, tetapi mereka benar-benar berpartisipasi," kata Lisa Pratt, petugas Perlindungan Planet NASA, pada pertemuan virtual komite yang memimpin pembuatan survei satu dekade baru yang mengidentifikasi prioritas ilmuwan planet hingga tahun 2030-an, baru-baru ini.

Space.com mengutarakan, jika misi Tianwen-1 berhasil mendarat di Mars, China hanya akan menjadi negara kedua yang mengoperasikan pesawat luar angkasa di permukaan Planet Merah, bergabung dengan NASA. Uni Soviet dan Badan Antariksa Eropa telah memiliki pesawat luar angkasa di permukaan, tapi misi mereka gagal dalam waktu kurang dari satu menit setelah pendaratan.



Seperti AS, China adalah pihak dalam Perjanjian Luar Angkasa, yang didirikan pada tahun 1967, yang menguraikan apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh negara-negara di luar angkasa. Antara lain, bekerja untuk semua umat manusia dan tidak untuk senjata nuklir.

Salah satu prinsip dari Perjanjian Luar Angkasa mengacu pada perlindungan planet, yang menyatakan bahwa negara-negara harus menjelajahi dunia lain "untuk menghindari kontaminasi berbahaya mereka".

Ada beberapa alasan untuk waspada membawa serangga terestrial ke dunia lain. Pertama, para ilmuwan tidak ingin ada makhluk Bumi yang dapat membuat sarang di Mars. Di sisi lain, para ilmuwan ingin yakin bahwa jika mereka mendeteksi jejak kehidupan di Mars, tanda itu memang dari Mars, bukan jejak yang berasal dari Bumi.

Menurut laporan sebelumnya, Tianwen-1 menargetkan pendaratan di Utopia Planitia, di situs di mana tidak ada bukti air es di dekat. Namun, dahulu kala, mungkin ada air tanah purba jauh di bawah permukaan dan aliran lumpur di zona pendaratan Tianwen-1.

Pendarat NASA Viking 2 dan InSight mendarat di tempat lain di wilayah yang sama. Pendarat kembar Viking adalah pesawat ruang angkasa pertama yang diambil sampel oleh para insinyur NASA sebelum keberangkatan, mengarsipkan materi organik dan biologis dari mereka, sehingga jika instrumen mendeteksi sinyal kehidupan yang potensial, para ilmuwan dapat membandingkan data tersebut dengan sampel yang tersisa di Bumi.



Diluncurkan pada 1970-an, misi Viking masih mendahului standar perlindungan planet Mars yang sebenarnya dari NASA. Tapi InSight mendarat pada tahun 2018 dan diharuskan untuk memenuhi standar spesifik sebelum peluncuran tentang seberapa "kotor" pesawat luar angkasa itu, dengan para insinyur mencari dan menghitung permukaan yang terbuka di pesawat ruang angkasa untuk mencari spora.

"Penghitungan spora adalah standar yang ingin disingkirkan NASA, tapi teknik potensial di masa depan, termasuk teknik yang mengandalkan analisis genetik, belum siap," kata Pratt.

Dan China kemungkinan berada di tempat yang sama, sambung Pratt, mencatat bahwa para ilmuwan China memiliki kontak dengan tim perlindungan planet utama Italia, jadi mereka harus menyadari standar saat ini.

Meskipun NASA dan mitranya dari China tidak dapat berinteraksi secara langsung, terkadang perwakilan mereka berakhir di pertemuan yang sama. Pratt pun menceritakan kisah tentang kesempatan seperti itu, tepatnya di bulan November, ketika dia akhirnya duduk bersebelahan dengan ilmuwan China.

"Saya mengajukan pertanyaan di depan semua orang, saya berkata, 'Bisakah Anda berbicara dengan kami tentang apa yang Anda lakukan untuk kepatuhan perlindungan planet?'" tanya Pratt kepada komite. "Dan ilmuwan itu berkata, 'Kami melakukan apa yang kalian semua lakukan, kami melakukan pengukuran metrik spora, dan kami sangat patuh'."

NASA, bagaimanapun, belum melihat pengukuran tersebut dan mungkin tidak akan pernah. "Setidaknya mereka mengatakan hal yang benar. Tak perlu dikatakan, tidak ada pemeriksaan, tidak ada verifikasi eksternal," kata Pratt. "Saat ini, pikiran saya adalah, 'Oke, saya mempercayai kata-kata mereka untuk itu,' karena saya tidak punya cara untuk mengetahui sebaliknya." Baca Juga: 45 Supercar Dicegat Polisi Sekaligus Karena Balapan Liar
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA