Para Ahli Berdebat tentang Asal Mula Kawah Meteor Tertua di Dunia

Kamis, 25 Maret 2021 - 21:03 WIB
loading...
Para Ahli Berdebat tentang Asal Mula Kawah Meteor Tertua di Dunia
Asal mula pembentukan Kawah Wannabe, yang dikenal secara lokal sebagai struktur Maniitsoq, di Greenland. Foto/Ist
JAKARTA - Kawah meteor tertua di dunia ternyata bukanlah kawah sama sekali. Hal ini diungkap para ilmuwan dalam sebuah studi baru yang menunjukkan kekuatan alam menempatkan lekukan raksasa ke permukaan Bumi, bukan karena tabrakan meteor .

Kawah Wannabe, yang dikenal secara lokal sebagai struktur Maniitsoq, terletak 55 kilometer di tenggara Kota Maniitsoq di Greenland . Strukturnya berdiameter sekitar 100 km dan terbentuk sekitar 3 miliar tahun lalu, meskipun asalnya telah diperdebatkan dalam beberapa tahun terakhir. Baca juga: Dulu Greenland Merupakan Padang Rumput yang Subur, Ini Buktinya

Pada 2012, ahli geologi Adam Garde, dari Survei Geologi Denmark dan Greenland, bersama rekannya, mengatakan, mereka telah menemukan bukti bahwa struktur Maniitsoq diciptakan oleh tabrakan meteor. Mereka menyebutnya sebagai contoh paling awal yang diketahui dari jenisnya di Bumi. Namun, sebuah studi baru mempertanyakan temuan tim di tahun 2012 tersebut.

"Setelah penyelidikan ekstensif di wilayah Maniitsoq, kami belum menemukan bukti deformasi guncangan mikroskopis yang ditemukan di hampir semua kawah tubrukan lainnya," kata penulis utama Chris Yakymchuk, seorang ahli geologi di Universitas Waterloo di Kanada, kepada Live Science. "Data kami menunjukkan bahwa struktur di wilayah tersebut adalah produk dari gerakan tektonik lempeng kuno, deformasi, dan pemanasan selama ratusan juta tahun."

Bukan Kawah Tubrukan?
Garde dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa struktur Maniitsoq adalah kawah tumbukan. Indikasinya terutama karena struktur batuan di pusatnya, tulis para peneliti ini pada tahun 2012 di jurnal Earth and Planetary Science Letters.



Para peneliti, mengatakan, bahwa kedalaman bebatuan dan cara mereka dipaksa masuk ke dalam tanah hanya bisa dijelaskan dengan tumbukan meteorit.

"Dengan data yang mereka miliki pada saat itu, asal dampak masuk akal," kata Yakymchuk. "Tujuan kami adalah untuk menguji hipotesis dampak menggunakan lebih banyak data yang dikumpulkan dengan teknik yang lebih luas."

Studi lain telah meragukan temuan 2012. Tetapi Yakymchuk, mengatakan, dia dan timnya tiba dengan "pikiran terbuka" tentang asal-usul struktur ketika mereka memulai penelitian pada 2016.

Bukti utama mereka terhadap asal tumbukan berasal dari analisis kristal zirkon -struktur yang sangat tahan lama dan kecil yang terbuat dari zirkonium silikat. Tim menganalisis lebih dari 5.000 butir mineral ini dan tidak menemukan bukti apa pun -seperti retakan di dalam kristal- di antaranya rusak akibat benturan yang kuat.

"Kristal zirkon adalah kapsul waktu mikroskopis yang dapat menangkap kerusakan yang dihasilkan dari gelombang kejut yang dihasilkan selama tumbukan meteorit," kata Yakymchuk. "Kami tidak menemukan kerusakan yang mengindikasikan gelombang kejut kuno melewati mineral ini."



Baru-baru ini, para ilmuwan telah menggunakan kristal ini untuk menunjukkan bahwa kerak Bumi tumbuh dengan cepat pada waktu yang hampir bersamaan dengan pembentukan struktur Maniitsoq, lapor Live Science sebelumnya. Lonjakan pertumbuhan tektonik semacam ini kemungkinan besar menciptakan struktur Maniitsoq, kata para peneliti.

Tim Yakymchuk juga menemukan usia yang berbeda untuk struktur tersebut. "Ketika kami mulai menggabungkan beberapa pengamatan lapangan dengan data tentang usia unit batuan tertentu, itu mulai mengarahkan kami jauh dari asal tumbukan kawah," kata Yakymchuk. "Usia yang kami temukan adalah 40 juta tahun lebih muda dari usia dampak yang diusulkan."

Pandangan Kontras
Temuan baru menyoroti kebutuhan untuk terus menantang studi sebelumnya, yang merupakan bagian penting dari proses ilmiah. "Saat kami mengembangkan teknik dan teknologi ilmiah baru, kami selalu menguji hipotesis sebelumnya," ujarnya.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA