Seperti Laba-Laba Raksasa, Penghuni Asli Mars Berhasil Diungkap

Kamis, 08 April 2021 - 12:02 WIB
loading...
Seperti Laba-Laba Raksasa, Penghuni Asli Mars Berhasil Diungkap
Ilustrasi jarak Planet dan Bumi. FOTO/ DAILY
NEW YORK - Misteri penghuni Planet Mars atau ' laba-laba raksasa di permukaan Mars ' akhirnya terungkap setelah 20 tahun

Gambar satelit kutub selatan Planet Merah menunjukkan pola alien aneh yang disebut 'laba-laba di Mars' dan sekarang para ilmuwan mengira mereka telah membuat terobosan tentang siapa mereka.

Seperti dilansir dari Daily, Pola alien aneh yang membingungkan para ilmuwan karena mereka tidak menyerupai apapun di Bumi. Namun, sebuah studi baru menjelaskan bagaimana para ilmuwan berhasil membuat ulang versi laba-laba yang lebih kecil di lab mereka.

Dengan menggunakan lempengan es karbon dioksida - juga dikenal sebagai es kering - dan mesin yang mensimulasikan atmosfer di Mars, mereka telah menemukannya sebagai gas.
BACA JUGA - Kualat! Petaka Terusan Suez Dikaitkan dengan Pemindahan Mumi Firaun

Proses tersebut membentuk retakan spidery di mana gas yang keluar mendorong melalui es, klaim sebuah laporan di jurnal Scientific Reports.



"Penelitian ini menyajikan set pertama bukti empiris untuk proses permukaan yang diperkirakan mengubah lanskap kutub di Mars," kata penulis utama studi Lauren McKeown.
Seperti Laba-Laba Raksasa, Penghuni Asli Mars Berhasil Diungkap

Ilmuwan antariksa di Universitas Terbuka di Inggris menambahkan: "Eksperimen menunjukkan secara langsung bahwa pola laba-laba yang kita amati di Mars dari orbit dapat diukir dengan konversi langsung es kering dari padat menjadi gas

Laba-laba ini disebut sebagai araneiform oleh para ilmuwan. Lokasinya terletak di dekat kutub selatan Mars dan telah menimbulkan teori bahwa pembentukan formasi ini dipengaruhi oleh kondisi musiman planet itu.

Para ilmuwan menggunakan laboratorium khusus yang dirancang untuk menyimulasikan kondisi permukaan Mars dalam penelitian terbaru. Tim dari Irlanda kemudian mengkonfirmasi struktur terbentuk ketika karbon dioksida beku, atau juga disebut sebagai dry ice (es kering) bertemu dengan permukaan tanah planet yang lebih hangat. Tidak seperti air es, karbon dioksida biasanya tidak 'meleleh', dalam arti berubah menjadi bentuk cair.

Sebaliknya, ia berpindah langsung dari padat ke gas, sebuah proses yang dikenal sebagai sublimasi. Dalam kasus laba-laba Mars tersebut, para ilmuwan berhipotesis bahwa ketika sinar Matahari menghantam es CO2 Mars, kemudian memanaskan tanah di bawahnya, menyebabkan es di pangkalan menyublim, perlahan-lahan membangun tekanan hingga es retak.

Pada saat itu, gas yang menumpuk keluar, dengan kekuatan yang mengikis pola keropos di pasir. Namun, belum ada bukti jelas hingga studi yang dilakukan melibatkan pembangunan ruang khusus yang dapat disegel dan diberi tekanan agar sesuai dengan tingkat suhu Mars dan atmosfer yang sangat tipis. Para ilmuwan menurunkan balok es kering dengan lubang yang dibor di dalamnya dan mempelajari pelepasan gas sublimasi, mencatat pola yang tertinggal di tanah di bawahnya, yang mirip dengan yang diamati di Mars dari orbit.



“Ini menarik karena kami mulai memahami lebih banyak tentang bagaimana permukaan Mars berubah secara musiman,” ujar Lauren McKeown, ketua tim peneliti dari Universitas Trinity.

Para peneliti mengatakan metode mereka dapat digunakan untuk mempelajari efek geomorfik lain dari sublimasi es kering di Mars . Bahkan ini juga bisa memberikan pengetahuan lebih lanjut di bagian tata surya lain seperti Enceladus atau Europa, dengan sedikit atau tanpa atmosfer.

Lebih dari 95% atmosfer Mars mengandung karbon dioksida (CO2), kata NASA. Es dan embun beku yang terbentuk di sekitar kutub selatan dan utara di musim dingin juga terbuat dari CO2.

Para peneliti berhipotesis bahwa laba-laba di Planet Merah juga bisa terbentuk pada musim semi, ketika sinar matahari menembus lapisan es CO2 dan menghangatkan permukaan di bawahnya, lapor sebuah penelitian pada tahun 2003.
(wbs)
preload video
KOMENTAR ANDA