Shenzhou 12 China Bersiap Angkut Astronot ke Stasiun Luar Angkasa Tianhe

Jum'at, 11 Juni 2021 - 16:07 WIB
loading...
Shenzhou 12 China Bersiap Angkut Astronot ke Stasiun Luar Angkasa Tianhe
Shenzhou-12 di atas roket Long March 2F yang dipindahkan secara vertikal ke landasan, Rabu, 9 Juni 2021. Foto/CNSA
HELSINSKI - Saat ini pemerintah China sedang menyiapkan serangkaian roket yang akan membawa astronot pertama mereka ke stasiun luar angkasa Tianhe. Roket Long March 2F disiapkan untuk mengirim pesawat ruang angkasa Shenzhou-12 dan tiga astronot ke modul stasiun ruang angkasa Tianhe.

Kantor Teknik Luar Angkasa Berawak China (CMSEO) mengatakan, Roket Long March 2F dipindahkan secara vertikal ke landasannya di Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di Gurun Gobi. CMSEO sendiri belum belum mengungkapkan tanggal peluncuran yang direncanakan atau identitas kru utama dan cadangan untuk misi tersebut.

BACA: Misi Pesawat Ruang Angkasa China Dikhawatirkan Cemari Mars

Dilansir Spacenews, Jumat (11/6/2021), Shenzhou-12 akan menjadi misi berawak pertama China lanjutan. Misi awak pertama China adalah Shenzhou-5 pada tahun 2003 yang menunjukkan kemampuan luar angkasa manusia yang independen.



Tiga penerbangan Shenzhou ke laboratorium ruang angkasa kecil Tiangong terjadi pada tahun 2012, 2013 dan 2016—bersamaan dengan tempat tinggal permanen ISS—sebagai misi batu loncatan menuju modul stasiun ruang angkasa yang lebih besar.

Shenzhou-12 juga akan memecahkan rekor durasi misi luar angkasa manusia di China. Misi tersebut diperkirakan akan tetap berlabuh dengan Tianhe hingga September 2021. Ini berarti misi sekitar tiga bulan akan jauh melebihi rekor 33 hari yang dibuat oleh Shenzhou-11 pada 2016.

Long March 2F sepanjang 62 meter, 464 metrik ton terdiri dari dua tahap dan empat booster samping. Semua ini menggunakan campuran propelan hidrazin dan nitrogen tetroksida. Peluncur ini memiliki sistem pelepasan peluncuran di atas fairing, yang mengandalkan motor roket padat.

BACA JUGA: Google Diprediksi Akan Lucurkan Ponsel Layar Lipat Tahun Ini

Tianhe dengan panjang 16,6 meter dan diameter 4,2 meter akan memberikan dukungan kehidupan regeneratif dan tempat tinggal utama bagi astronot serta tenaga penggerak untuk mempertahankan ketinggian di orbit.

Shenzhou-12 akan menjadi misi ketiga dari 11 misi yang direncanakan untuk fase konstruksi stasiun luar angkasa tiga modul China pada tahun 2021 dan 2022.



Pesawat ruang angkasa kargo Tianzhou-3 dan misi awak Shenzhou-13 masing-masing akan menyusul pada bulan September dan Oktober 2021.

Stasiun luar angkasa China diperkirakan akan beroperasi di orbit setidaknya selama sepuluh tahun. Ini akan bergabung di orbit oleh modul optik Xuntian, teleskop ruang angkasa kelas Hubble yang mengorbit.

Teleskop luar angkasa akan memiliki bukaan 2 meter yang sebanding dengan Hubble tetapi memiliki bidang pandang 300 kali lebih besar.

BACA JUGA: Sistem Penapian Bermasalah, Kenali Ciri-Ciri Busi Minta Diganti

Bidang pandang ini akan memungkinkan Xuntian untuk mensurvei 40 persen langit selama satu dekade menggunakan kamera 2,5 miliar pikselnya.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA