Ilmuwan Akan Bangkitkan Gajah Purba yang Hidup 4.000 Tahun Lalu

Selasa, 14 September 2021 - 09:00 WIB
loading...
Ilmuwan Akan Bangkitkan Gajah Purba yang Hidup 4.000 Tahun Lalu
Sekelompok tim ilmuwan akan membangkitkan Mammoth atau gajah purba yang hidup sekitar 4.000 tahun yang lalu untuk memulihkan ekosistem di Arktik. Foto/CNN
JAKARTA - Sekelompok tim ilmuwan akan membangkitkan mammoth atau gajah purba yang hidup sekitar 4.000 tahun yang lalu untuk memulihkan ekosistem di Arktik. Dengan merekayasa DNA, ilmuwan akan menanamkan sel embrio gajah purba itu ke rahim buatan.

Dilansir CNN, Selasa (14/9/2021), tim yang dipimpin Ahli genetika, Church George dari Harvard Medical School mengaku akan menghidupkan kembali mammoth berbulu yang menghilang 4.000 tahun yang lalu ke habitat aslinya.

Membawa kembali mammoth dapat membantu memulihkan ekosistem tundra Arktik yang rapuh, memerangi krisis iklim, dan melestarikan gajah Asia yang terancam punah. Saat ini ilmuwan sudah berhasil mengekstraksi DNA woolly mammoth yang diterawet di Permafrost.

BACA: Lolos dari Asteroid Pemusnah Dinosaurus, Ikan Purba Ini Hidup di Sulawesi



Church tinggal beberapa langkah lagi untuk mewujudkan rencananya tersebut, termasuk penggunaan CRISPR, alat pengeditan gen revolusioner yang digambarkan sebagai penulisan ulang kode kehidupan, untuk mengubah karakteristik spesies hidup.

Tim peneliti telah menganalisis genom dari 23 spesies gajah yang masih hidup dan mammoth yang telah punah, kata Church. Para ilmuwan percaya bahwa mereka perlu secara bersamaan memprogram "lebih dari 50 perubahan" pada kode genetik gajah Asia untuk memberikan ciri-ciri yang diperlukan untuk menghidupkan kembali mamut dan berkembang di Kutub Utara.

Ciri-ciri ini, kata Church, termasuk lapisan lemak isolasi 10 sentimeter, lima jenis rambut shaggy yang berbeda termasuk beberapa yang panjangnya hingga satu meter, dan telinga yang lebih kecil yang akan membantu hibrida mentolerir dingin. Tim juga berencana mencoba merekayasa hewan tersebut agar tidak memiliki gading sehingga tidak menjadi sasaran pemburu gading.

BACA JUGA: Cara Membersihkan Mika Lampu Mobil Biar Kinclong Seperti Baru

Setelah sel dengan ciri-ciri ini dan lainnya berhasil diprogram, Church berencana menggunakan rahim buatan untuk membuat langkah dari embrio menjadi bayi, sesuatu yang memakan waktu 22 bulan untuk gajah hidup. Namun, teknologi ini masih jauh dari sempurna, Church mengatakan mereka tidak mengesampingkan penggunaan gajah hidup sebagai pengganti.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA