7 Manuskrip Kuno Paling Misterius yang Belum Terpecahkan hingga Kini

Senin, 08 November 2021 - 15:07 WIB
loading...
7 Manuskrip Kuno Paling Misterius yang Belum Terpecahkan hingga Kini
Manuskrip kuno yang ditulis dari ratusan hingga ribuan tahun lalu dapat mengungkapkan banyak hal tentang budaya kuno. Foto/dok
A A A
JAKARTA - Manuskrip kuno yang ditulis dari ratusan hingga ribuan tahun lalu dapat mengungkapkan banyak hal tentang budaya kuno jika berhasil diterjemahkan. Sayangnya, tak semua manuskrip itu berhasil dipecahkan oleh arkeolog untuk mengetahui makna yang terkandung di dalamnya.

Beberapa manuskrip benar-benar membingungkan para arkeolog dan ilmuwan lain, sementara yang lain telah mengungkapkan maknanya yang cukup menarik. Dari buku Mesir yang penuh dengan mantra sihir hingga teks kuno yang ditulis dalam bahasa yang tidak dikenal masih coba diterjemahkan hingga kini.

Berikut 7 manuskrip kuno paling misterius yang belum terpecahkan hingga kini yang dikutip dari Live Science:

1.Liber Linteus

7 Manuskrip Kuno Paling Misterius yang Belum Terpecahkan hingga Kini


Teks kuno ini ditulis dalam bahasa Etruscan, bahasa yang digunakan di Italia pada zaman kuno di atas kain yang biasa digunakan untuk membungkus mumi. Berasal dari sekitar 2.200 tahun, mumi dan bungkusnya yang dilepas sekarang berada di Museum Zagreb di Kroasia.

BACA: 10 Harta Kuno Paling Berharga di Dunia yang Hilang Misterius

Arti manuskrip kuno tidak sepenuhnya jelas dan diklasifikasikan sebagai kalender pemakaman di masa lalu atau sebagai kalender ritual. Sayangnya itu baru perkiraan karena ilmuwan belum berhasil memecahkan tulisan kuno tersebut.

2. Injil Maria

7 Manuskrip Kuno Paling Misterius yang Belum Terpecahkan hingga Kini


Gospel of The Lots Mary atau Injil Maria adalah teks kuno yang disebut-sebut merupakan Injil yang tiada duanya. Ditulis dalam bahasa Koptik (bahasa Mesir) dan berasal dari sekitar 1.500 tahun yang lalu.

Kitab ini tidak membahas kehidupan Yesus, melainkan berisi serangkaian 37 nubuat, dengan hanya beberapa kata yang menyebutkan Yesus.

Pembukaan kitab dimulai sebagai berikut: "Injil tentang Maria, ibu dari Tuhan Yesus Kristus, dia yang kepadanya Malaikat Jibril membawa kabar baik. Dia yang akan maju dengan sepenuh hatinya akan mendapatkan apa yang dia inginkan. Hanya saja, jangan berpikiran dua."

Teks itu sekarang berada di Universitas Harvard, diuraikan, dan rinciannya diterbitkan pada tahun 2014 oleh Anne Marie Luijendijk, seorang profesor di Departemen Agama di Universitas Princeton.

3. Dresden Codex

7 Manuskrip Kuno Paling Misterius yang Belum Terpecahkan hingga Kini


Dresden Codex adalah teks suku Maya yang berasal dari sekitar 800 tahun yang lalu. Teks itu berisi 39 lembar bergambar indah dengan teks dan gambar di kedua sisinya.

Penelitian yang diterbitkan pada tahun 2016 dalam Journal of Astronomy in Culture menunjukkan bahwa kodeks tersebut mencatat fase-fase planet Venus sehingga suku Maya akan yakin bahwa acara seremonial mereka diadakan pada hari yang benar.

Codex ini pertama kali muncul di Eropa di The Royal Library di Dresden, Jerman, pada tahun 1730-an. Banyak teks Maya dihancurkan oleh misionaris Kristen yang bersemangat yang mencoba menghapus kepercayaan non-Kristen.

4. Injil Yudas

7 Manuskrip Kuno Paling Misterius yang Belum Terpecahkan hingga Kini


Pada tahun 2006, National Geographic Society menerbitkan terjemahan dari manuskrip kuno abad ketiga yang disebut "Injil Yudas" yang mungkin menggambarkan Yudas Iskariot — yang, dalam Perjanjian Baru, mengkhianati Yesus.

BACA JUGA: Meta Diguagat Aplikasi Phhhoto Gegara Fitur Boomerang di Instagram

Beberapa sarjana mengklaim bahwa teks, yang ditulis dalam bahasa Koptik, menggambarkan Yesus meminta Yudas untuk mengkhianatinya sehingga dia bisa disalibkan dan naik ke surga. Namun, para ahli tidak setuju atas terjemahan dan interpretasi teks tersebut.

April DeConick, seorang profesor agama di Rice University di Houston, mengatakan teks tersebut sebenarnya menyatakan Yudas sebagai "daimon" (setan). Tes pada Injil menunjukkan bahwa itu asli, menurut tim yang dipimpin oleh ahli mikroskop Joseph Barabe dari McCrone Associates di Illinois.

5. Risalah Kapal

7 Manuskrip Kuno Paling Misterius yang Belum Terpecahkan hingga Kini


The "Risalah Kapal" adalah teks Ibrani yang mengklaim untuk mengungkapkan di mana harta dari kuil Raja Salomo disembunyikan, termasuk Tabut Perjanjian. Teks mengatakan Tabut, bersama dengan harta lainnya, "tidak akan diungkapkan sampai hari kedatangan Mesias anak Daud ..."— meletakkannya di luar jangkauan calon pencari harta karun.

Salinan paling awal dari teks tersebut berasal dari tahun 1648; James Davila, seorang profesor di Universitas St Andrews di Skotlandia, mempelajari dan menerjemahkan salinan teks tersebut.

BACA JUGA: Pahai, Apa Itu Blind Spot pada Mobil dan Cara Menghindarinya

"Penulis menggunakan metode tradisional penafsiran kitab suci untuk menyimpulkan di mana harta karun itu mungkin disembunyikan," kata Davila kepada Live Science melalui email. Hingga kini dimana harta karun Raja Salomo dan Tabut Perjanjian disembunyikan masih misterius.

6. Copper Scroll

7 Manuskrip Kuno Paling Misterius yang Belum Terpecahkan hingga Kini


Copper scroll adalah teks Ibrani yang tertulis pada lembaran tembaga yang ditemukan di gua 3 di Qumran di Gurun Yudea bersama dengan Gulungan Laut Mati lainnya. Teks tersebut mencatat rincian sejumlah besar harta karun yang terpendam yang meliputi emas, perak, bejana, dan koin.

Gulungan tembaga itu bertanggal sekitar tahun 70 M, saat tentara Romawi mengepung Yerusalem dan kuil kedua dihancurkan.Para sarjana terus memperdebatkan apakah harta karun yang digambarkan dalam gulungan itu nyata atau mitos.

Sampai saat ini, tidak ada harta terpendam sebesar yang dijelaskan dalam Gulungan Tembaga telah ditemukan di Israel atau Palestina. Jika harta itu nyata, itu bisa ditemukan di zaman kuno.

7. Buku Pegangan Ritual

7 Manuskrip Kuno Paling Misterius yang Belum Terpecahkan hingga Kini


Kodeks 20 halaman ini berasal dari sekitar 1.300 tahun yang lalu dan ditulis dalam bahasa Koptik. Ini berisi berbagai mantra dan formula magis, termasuk mantra cinta, mantra untuk menyembuhkan penyakit kuning, ilmu hitam, dan instruksi tentang cara melakukan eksorsisme.

Teks tersebut mungkin ditulis oleh sekelompok Shetians, sebuah sekte Kristen kuno yang menjunjung tinggi Seth, putra ketiga Adam dan Hawa. Pembukaan teks merujuk pada sosok misterius bernama "Baktiotha," yang identitasnya tidak diketahui.

BACA JUGA: 160 Planet Mirip Bumi Ditemukan, Ilmuwan Butuh Teleskop Canggih untuk Mengintipnya

"Saya berterima kasih kepada Anda dan saya memanggil Anda, Baktiotha: Yang agung, yang sangat dapat dipercaya; yang berkuasa atas empat puluh dan sembilan jenis ular," bunyi terjemahan teks tersebut.

Para peneliti yang menerjemahkan dan menganalisis teks menyebutnya sebagai "Buku Pegangan Kekuatan Ritual." Sekarang disimpan di Museum of Ancient Cultures di Macquarie University di Sydney.

Universitas membeli kodeks pada tahun 1981 dari pedagang barang antik yang berbasis di Wina bernama Michael Fackelmann. Dari mana Fackelmann mendapatkannya tidak diketahui.
(ysw)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2270 seconds (11.97#12.26)