Dukung Pasukan Dirgantara Rusia, Roket Soyuz Luncurkan Satelit Intelijen

Jum'at, 08 April 2022 - 09:01 WIB
loading...
Dukung Pasukan Dirgantara Rusia, Roket Soyuz Luncurkan Satelit Intelijen
Roket Soyuz sebelumnya lepas landas dari Kosmodrom Plesetsk., 800 kilometer di utara Moskow, Rusia. Foto/ Kementerian Pertahanan Rusia
A A A
MOSKOW - Rusia meluncurkan satelit intelijen dengan roket Soyuz 2.1b dari Kosmodrom Plesetsk, Kamis 7 April 2022 pukul 11:20 waktu setempat. Satelit sinyal elektronik Lotos-S1 ditempatkan di orbit Bumi rendah sekitar 900 km untuk mendukung Pasukan Dirgantara Rusia atau Russian Aerospace Forces (VKS).

Satelit seri Lotos, 6 di antaranya telah diluncurkan, merupakan pengganti satelit pengintai Tselina dan US-PM dari era Soviet. Sejak tahun 1990-an, Program Liana melalui satelit Lotos dan Pion bertujuan membawa pesawat ruang angkasa pengintai dan intelijen yang lebih baik untuk mendukung sistem senjata Rusia.

Dikutip SINDOnews dari laman nasaspaceflight, Jumat (8/4/2022), satelit Lotos secara khusus akan menggantikan seri Tselina-2, diluncurkan mulai tahun 1980-an selama lebih dari dua dekade, dengan tujuan khusus kecerdasan sinyal elektronik (ELINT). Sistem ini melibatkan penyadapan sinyal radio dan menyampaikan informasi yang dikumpulkan untuk analisis militer.

Baca juga; Angkatan Bersenjata Luar Angkasa Rusia Luncurkan Satelit Militer dari Kosmodrom Plesetsk

Satelit Lotos-S1 No. 5 bergabung dengan jaringan 5 satelit Lotos lainnya, dua di antaranya adalah Lotos-S, versi pengembangan dari pesawat ruang angkasa yang diluncurkan pada tahun 2009 dan 2014. Satelit Lotos-S1 yang tersisa adalah varian operasional, yang telah diluncurkan mulai tahun 2017.

Satelit NĀ°806 adalah yang pertama dari batch baru satelit Lotos-S1 yang dipesan oleh Kementerian Pertahanan Rusia pada September 2017, dan tiga lagi segera diluncurkan. Satelit Lotos-S1 menggunakan propulsi onboard untuk beredar di orbit dengan kemiringan 67 derajat.
Dukung Pasukan Dirgantara Rusia, Roket Soyuz Luncurkan Satelit Intelijen


Satelit Lotos didasarkan pada bus satelit Yantar yang dibangun oleh TsSKB Progress, menyediakan tenaga dan propulsi onboard. Teknologi pengintaian ā€“ yang diimplementasikan ke dalam bus ā€“ dibangun oleh Biro Desain Arsenal KB, yang bertindak sebagai kontraktor utama untuk Program Liana.

Baca juga; Rusia Luncurkan Roket Terbesar Angara A-5, Kirim Satelit Militer Seberat 761 Ton

Sejak pensiunnya Soyuz-U, satelit Lotos-S1 telah diluncurkan pada versi upgrade dari roket pekerja keras Rusia, Soyuz 2.1b. Roket Soyuz adalah evolusi dari kendaraan roket R-7 Soviet, yang awalnya dirancang oleh Sergei Korolev sebagai Rudal Balistik Antarbenua (ICBM) pertama di dunia ā€“ memulai debutnya pada tahun 1957.

Selama beberapa dekade perbaikan dan sejumlah besar penerbangan, Soyuz-2 memuncaki evolusi ini. Soyuz 2.1b adalah kendaraan peluncuran medium-lift yang terdiri dari tiga tahap secara default.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1748 seconds (11.252#12.26)