PBB Sebut Gagal Panen Akibat Cuaca Panas Ekstrem Akan Melanda Semua Negara

Sabtu, 14 Mei 2022 - 06:08 WIB
loading...
PBB Sebut Gagal Panen Akibat Cuaca Panas Ekstrem Akan Melanda Semua Negara
Gagal Panen Akibat Cuaca Panas Ekstrem Akan Melanda Semua Negara. FOTO/ IST
GENEWA - Sebuah laporan baru yang dirilis oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengungkapkan bahwa krisis kekeringan di seluruh dunia semakin serius dengan peningkatan 29 persen dalam jumlah dan durasi fenomena sejak tahun 2000.

Laporan berjudul Drought in Numbers 2022 yang dirilis kemarin juga menemukan bahwa kekeringan merupakan bencana yang sangat mempengaruhi kehidupan masyarakat di negara berkembang.

BACA JUGA - PBB Pastikan Cuaca Panas Ekstrem Akan Berlangsung hingga Lima Tahun ke Depan

Dari tahun 1970 hingga 2019, polusi cuaca, iklim dan air menyumbang setengah dari insiden bencana di dunia dan 45 persen kematian terkait bencana dengan mayoritas berada di negara berkembang.



Kekeringan, yang menyumbang 15 persen dari bencana, menyumbang jumlah kematian manusia terbesar yaitu 650.000 dari tahun 1970 hingga 2019.

"Kami berada di persimpangan jalan. Kita perlu bergerak menuju solusi daripada mengejar tindakan destruktif dan percaya bahwa perubahan kecil dapat menghilangkan kegagalan sistemik, ‚ÄĚkata Ibrahim Thiaw, Sekretaris Eksekutif Konferensi PBB tentang Memerangi Desertifikasi.

Sementara itu, laporan yang sama juga menemukan bahwa kekeringan telah menyebabkan kerugian ekonomi global yang setara dengan sekitar USD dari tahun 1998 hingga 2017.

Pada saat yang sama, hari ini, lebih dari 2,3 miliar orang di dunia menghadapi masalah pasokan air dan hampir 160 juta anak terkena kekeringan parah dan berkepanjangan.

Laporan tersebut mengklaim bahwa jika tindakan tidak diambil di tingkat global untuk mengatasi masalah ini, diperkirakan 700 juta orang di dunia berisiko kehilangan rumah karena kekeringan pada tahun 2030.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA