Starliner Boeing Siapkan Uji Peluncuran Kedua Tanpa Awak ke ISS

Minggu, 15 Mei 2022 - 18:46 WIB
loading...
Starliner Boeing Siapkan Uji Peluncuran Kedua Tanpa Awak ke ISS
Kapsul Starliner Boeing siap melakukan uji coba peluncuran kedua pada misi Orbital Flight Test 2 (OFT-2) tanpa awak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Foto/Spaceflightnews/Boeing
A A A
FLORIDA - Kapsul Starliner Boeing siap melakukan uji coba peluncuran kedua pada misi Orbital Flight Test 2 (OFT-2) tanpa awak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Uji coba ini untuk mengukur kelayakan Starliner menerbangkan astronot ke luar angkasa.

NASA dan Boeing menargetkan peluncuran Starliner pada 19 Mei 2022 di atas roket United Launch Alliance Atlas V. Ini akan menjadi uji coba kedua Starliner untuk berlabuh dengan ISS dan langkah penting dalam sertifikasi NASA untuk pesawat ruang angkasa Boeing membawa astronot ke luar angkasa.

NASA mengatakan, Starliner akan menghabiskan waktu antara 5 hingga 10 hari berlabuh di ISS sebelum kembali ke Bumi untuk mendarat di Amerika Serikat bagian barat. Jika berhasil, NASA dan Boeing berharap dapat meluncurkan kapsul dengan kru pertamanya sebelum akhir 2022.

Misi OFT-2 dijadwalkan untuk berlabuh ke pelabuhan yang menghadap ke depan dari modul Harmony ISS kira-kira sehari setelah peluncuran. Misi ini akan mengirimkan lebih dari 180 kilogram makanan dan perbekalan lainnya untuk awak stasiun saat ini.

Baca juga; Rusia Ingin Meninggalkan ISS, Ini yang Dikhawatirkan NASA

Misi OFT pertama Starliner, pada Desember 2019, benar-benar jauh dari harapan, gagal mencapai orbit yang diperlukan untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional karena gangguan perangkat lunak. Boeing menyiapkan Starliner untuk do-over pada awal Agustus 2021, tetapi pemeriksaan pra-penerbangan beberapa jam sebelum lepas landas mengungkapkan masalah di katup oksidator sistem propulsi Starliner, dan peluncurannya gagal.
Starliner Boeing Siapkan Uji Peluncuran Kedua Tanpa Awak ke ISS


NASA mengandalkan keberhasilan OFT-2 untuk mulai mengirim astronot ke stasiun luar angkasa dalam jumlah yang lebih besar. Ketergantungan NASA selama hampir satu dekade pada pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia berkurang dengan kehadiran SpaceX's Crew Dragon yang meluncurkan misi kru operasional keempat ke ISS bulan lalu.

Pada tahun 2014, NASA, yang dikenal dengan banyaknya redundansi peringatan, menandatangani kontrak dengan SpaceX dan Boeing untuk merancang dan mengembangkan kendaraan untuk meluncurkan astronot ke stasiun luar angkasa. Sertifikasi Starliner akan mewujudkan sepenuhnya tujuan NASA untuk Program Kru Komersialnya.

Baca juga; Diembargo NATO, Rusia Umumkan Resmi Tinggalkan ISS Selamanya
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1494 seconds (10.55#12.26)