Drone Bayraktar Akinci Turki Sukses Terbang Melintasi 3 Negara Sejauh 2.000 Km

Senin, 23 Mei 2022 - 23:31 WIB
loading...
Drone Bayraktar Akinci Turki Sukses Terbang Melintasi 3 Negara Sejauh 2.000 Km
Drone Bayraktar Akinci HALE High-Altitude Long-Endurance milik Turki sukses terbang melintasi 3 negara sejauh 2.000 Km. Foto/Bayraktar/BulgarianMilitary
ANKARA - Dua unit drone Bayraktar Akinci HALE [High-Altitude Long-Endurance] milik Turki sukses terbang melintasi 3 negara sejauh 2.000 Km. Penerbangan tanpa henti menghabiskan waktu sekitar 5 jam dimulai dari Corlu (Turki), melewati Georgia, dan mendarat di Baku (Ibu Kota Azerbaijan).

Dikutip dari laman BulgarianMilitary, Senin (23/5/2022), drone Bayraktar Akinci lepas landas dari Corlu [Turki] pada 21 Mei 2022 pagi untuk ambil bagian dalam festival kedirgantaraan dan teknologi TEKNOFEST Azerbaijan. Setelah menempuh penerbangan panjang yang bersejarah selama 5 jam drone Bayraktar Akinci mendarat di Bandara Internasional Baku Haidar Aliyev.

Drone Bayraktar Akinci, juga memegang rekor ketinggian dalam sejarah penerbangan nasional Turki. Dalam penerbangan uji coba terbangnya pada 11 Maret 2022, Bayraktar Akinci HALE memecahkan rekor ketinggian dalam sejarah penerbangan Turki dengan mendaki ke ketinggian 40.170 kaki atau 12.244 meter.

Baca juga; Drone Turki Bisa Tentukan Siapa Pemenang Perang Ukraina



Drone Bayraktar Akinci HALE, baru-baru ini juga sukses melakukan tes penembakan permukaan laut dengan Teber-82 Guidance Kit, yang dikembangkan oleh Roketsan. Drone Bayraktar Akinci HALE diresmikan pertama kali penggunaannya oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan pada 29 Agustus 2021 dan saat aktif digunakan oleh pasukan keamanan Turki dalam tugas operasional.

Drone Akinci adalah kendaraan udara tak berawak serang generasi baru dan salah satu proyek pertama dari usaha patungan Ukraina-Turki “Perisai Laut Hitam”. Tujuan utama dari Akinci adalah untuk melakukan pengintaian udara operasional dan strategis, serta serangan udara pada target musuh.

Lebar sayap Akinci adalah 20 meter dan panjang badan pesawat adalah 12,3 meter. Berat lepas landas maksimum drone adalah 5500 kg. Drone ini dilengkapi dengan sistem pengawasan: dari pencitra termal dan kamera yang kuat, radar dengan antena array bertahap aktif dan berbagai sensor.

Baca juga; Putin Telepon Erdogan, Kecam Ukraina Gunakan Drone Turki dalam Perang
Drone Bayraktar Akinci Turki Sukses Terbang Melintasi 3 Negara Sejauh 2.000 Km


Uji terbang pertama prototipe drone pemogokan Akinci baru berlangsung pada 6 Desember 2019, pesawat itu dilengkapi dengan mesin AI-450T buatan Ukraina yang dikembangkan oleh Ivchenko-Progress. Perusahaan Ukraina ini pada periode 2018 hingga kuartal pertama 2020 mengekspor ke Turki setidaknya 12 mesin ini.

Akinci dapat dilengkapi dengan salah satu dari tiga jenis mesin turboprop dengan tenaga 225, 450, dan 750 hp. Diharapkan Baykar akan terus menggunakan pembangkit listrik buatan Ukraina untuk produksi massal Akinci.



Akinci dapat bertahan di udara hingga 24 jam. Jangkauan operasional UAV adalah 250 km [bila menggunakan SATCOM – tidak terbatas]. Kecepatan terbang drone adalah 463 km per jam. Berat muatan 1.350 kg [450 internal dan 900 beban ekternal].
(wib)
KOMENTAR ANDA