Profil Nikola Tesla, Ilmuwan dengan Banyak Penemuan Futuristik

Jum'at, 10 Juni 2022 - 10:26 WIB
loading...
Profil Nikola Tesla, Ilmuwan dengan Banyak Penemuan Futuristik
Nikola Tesla merupakan ilmuwan berkebangsaan Serbia-Amerika Serikat (AS) yang membuat lusinan terobosan dalam produksi, transmisi, dan penerapan tenaga listrik. Foto/museumfacts
A A A
NEW YORK - Nikola Tesla merupakan ilmuwan berkebangsaan Serbia- Amerika Serikat (AS) yang membuat lusinan terobosan dalam produksi, transmisi, dan penerapan tenaga listrik. Selama hidupnya, Tesla memperoleh 111 paten AS dan memegang sekitar 300 paten dari negara-negara di seluruh dunia.

Drone, robotika, dan transmisi daya nirkabel, hal-hal yang dibayangkan Nikola Tesla, masih terus dikembangkan hingga saat ini. Tanpa kontribusi penting dari penemu imigran ini, tidak diragukan lagi bahwa inovasi AS akan tertinggal secara signifikan di awal 1900-an.

Nikola Tesla lahir pada tahun 1856 di Smiljan, Kroasia, yang saat itu merupakan bagian dari Kekaisaran Austro-Hungaria. Ayahnya adalah seorang pendeta di gereja Ortodoks Serbia dan ibunya mengelola pertanian keluarga.

Baca juga; 4 Penemuan Nikola Tesla yang Dihentikan Karena Dinilai Terlalu Berbahaya

Tesla belajar matematika dan fisika di Universitas Teknik Graz dan filsafat di Universitas Praha, Republik Ceko. Tesla tiba di New York pada tahun 1884 dan dipekerjakan sebagai insinyur di markas Thomas Edison di Manhattan.

Dia bekerja di sana selama setahun, membuat Edison terkesan dengan ketekunan dan kecerdikannya. Tesla meninggalkan pekerjaan dengan Edison yang tidak memenuhi janjinya dan menghidupi dirinya sendiri dengan bekerja menggali parit dengan bayaran USD2 per hari.

Pada akhir tahun 1887, Tesla telah mengajukan sejumlah paten untuk melindungi inovasi yang berkaitan dengan transmisi listrik AC. Pada tahun 1887 dan 1888 dia diberikan lebih dari 30 paten untuk penemuannya dan diundang untuk berbicara di American Institute of Electrical Engineers atas karyanya.

Baca juga; Ilmuwan China Ciptakan Laser yang Bisa Dipasang di Satelit

Meskipun dia terkenal dan dihormati, dia tidak pernah mampu menerjemahkan penemuannya yang banyak itu menjadi kesuksesan finansial jangka panjang—tidak seperti majikan awal dan saingan utamanya, Thomas Edison.

Pada tahun 1895, laboratorium Tesla di New York terbakar, menghancurkan catatan dan peralatan selama bertahun-tahun. Tesla pindah ke Colorado Springs selama dua tahun, kembali ke New York pada tahun 1900.

Dia mendapatkan dukungan dari pemodal J.P. Morgan dan mulai membangun jaringan komunikasi global yang berpusat di menara raksasa di Wardenclyffe, di Long Island. Tetapi dana itu habis dan Morgan menolak keras skema muluk Tesla.

Tesla menjalani dekade terakhirnya di sebuah hotel New York, mengerjakan penemuan baru bahkan ketika energi dan kesehatan mentalnya memudar. Obsesinya dengan nomor tiga dan mencuci rewel diberhentikan sebagai eksentrisitas jenius.

Dia menghabiskan tahun-tahun terakhirnya dengan memberi makan—dan, katanya, berkomunikasi dengan—merpati kota. Tesla meninggal di kamarnya pada tanggal 7 Januari 1943 dan meninggalkan utang, meskipun Westinghouse telah membayar kamar dan makan di hotel selama bertahun-tahun.
(wib)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3139 seconds (10.177#12.26)