China Ngaku Sudah Melihat Tanda-tanda Peradaban Alien

Rabu, 15 Juni 2022 - 20:37 WIB
loading...
China Ngaku Sudah Melihat Tanda-tanda Peradaban Alien
China mengklaim telah melihat tanda-tanda peradaban alien, setelah teleskop Sky Eye-nya diperkirakan telah menangkap berbagai sinyal aktivitas mahkluk asing itu. Foto/Scitechdaily
A A A
BEIJING - China mengklaim telah melihat tanda-tanda peradaban alien , setelah teleskop Sky Eye-nya diperkirakan telah menangkap berbagai sinyal aktivitas mahkluk asing itu. China rupanya tidak mau ketinggalan dalam perburuan alien yang diluncurkan Amerika Serikat (AS) dan Rusia pekan ini.

Laporan itu agak diselimuti misteri, setelah Science and Technology Daily yang didukung pemerintah China menerbitkannya, sebelum kemudian menghapusnya lagi. Tapi itu tidak menghentikan orang berspekulasi di jejaring sosial Weibo atas temuan tersebut, yang berkisar pada sinyal elektromagnetik pita sempit yang terdeteksi oleh Sky Eye.

Dikutip SINDOnews dari laman indy100, Rabu (15/6/2022), sejumlah tokoh dikutip dalam laporan itu, termasuk Zhang Tonjie, kepala ilmuwan dari tim pencari peradaban luar angkasa yang didirikan oleh Beijing Normal University, National Astronomical Observatory of the Chinese Academy of Sciences dan University of California, Berkeley. Belum ada penjelasan, mengapa laporan yang diterbitkan itu kemudian dihapus.

Baca juga; Bergabung dalam Perburuan UFO, NASA Diberi Waktu 9 Bulan untuk Jelaskan secara Ilmiah

Namun, laporan asli fokus pada temuan dari Sky Eye, teleskop radio terbesar di dunia, yang memulai pencarian kehidupan alien pada September 2020. Seperti yang dibuktikan oleh laporan itu, ada sinyal mencurigakan yang terdeteksi pada tahun 2020, serta satu lagi pada tahun 2022, yang ditemukan ketika data dari target planet ekstrasurya sedang diselidiki.

Penyebab dan arti sebenarnya dari sinyal tersebut belum diungkapkan ke publik. Namun, seperti yang dilaporkan Zhang, Mata Langit (Sky Eye) sangat penting dalam pencarian kehidupan asing di alam semesta.

Itu semua bisa menjadi semacam gangguan radio, pikiran, tapi kami lebih menyukai gagasan tentang menunjukkan kehidupan asing. Apalagi belum lama Kepala Badan Antariksa Rusia Roscosmos, Dmitry Rogozin, mengumumkan bahwa mereka akan melakukan studi terhadap laporan UFO berdasarkan laporan yang diberikan oleh pilot.

Baca juga; Soal UFO, Ini Kata Kepala Ruang Angkasa Rusia

Kepada saluran berita Rossiya-24, Rogozin mengatakan bahwa sebagian besar laporan kemudian dijelaskan sebagai "fenomena atmosfer dan fisik lainnya". Namun, dia tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa "kita mungkin menjadi subjek untuk beberapa pengamatan eksternal”.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2601 seconds (11.97#12.26)