Bergabung dalam Perburuan UFO, NASA Diberi Waktu 9 Bulan untuk Jelaskan secara Ilmiah

Jum'at, 10 Juni 2022 - 14:28 WIB
loading...
Bergabung dalam Perburuan UFO, NASA Diberi Waktu 9 Bulan untuk Jelaskan secara Ilmiah
Fenomena udara tak dikenal (unidentified aerial phenomena/UAP), yang tertangkap dalam perangkat sensor pesawat jet Angkatan Laut AS. Foto/DoD/Angkatan Laut AS/Space.com
A A A
FLORIDA - NASA mengumumkan akan bergabung dalam perburuan UFO (unidentified flying object) untuk mempelajari dan menjelaskan secara ilmiah kepada publik. NASA diberi waktu sekitar 9 bulan dengan biaya tidak lebih dari USD100.000 sekitar Rp1,45 miliar.

NASA melibatkan para ahli dalam penelitian ini untuk menggali data yang relevan dari penampakan, yang dalam beberapa pertemuan Departemen Pertahanan AS disebut sebagai fenomena udara tak dikenal (unidentified aerial phenomena/UAP). Ini sesuai permintaan anggota parlemen agar dua pakar intelijen dan pertahanan senior dilibatkan untuk meneliti berbagai laporan oleh pilot militer terkait fenomena UAP.

Dalam sidang kongres difokuskan pada laporan Pentagon Juni 2021 tentang 144 penampakan UAP yang didokumentasikan oleh pilot Angkatan Laut AS sejak 2004. Laporan itu sebagian besar disimpulkan oleh Departemen Pertahanan mungkin memang mewakili objek fisik.

Baca juga; Akhirnya, Investigasi Pentagon Tentang UFO Diungkap

Dari 144 penampakan UAP, 18 dilaporkan saksi mata dari pilot Angkatan Laut, memiliki perilaku penerbangan yang sangat tidak biasa. Objek tak dikenal tampak tetap diam di atas angin, bergerak melawan angin, bermanuver tiba-tiba atau bergerak dengan kecepatan tinggi, tanpa alat penggerak yang terlihat.

Para ahli yang terlibat dalam penelitian ini akan menggali data yang relevan dari penampakan fenomena udara tak dikenal (UAP). Mencari cara terbaik untuk merekam UAP semacam itu di masa mendatang; dan menentukan bagaimana NASA dapat menggunakan informasi baru untuk meningkatkan pemahaman ilmiah tentang objek misterius tersebut.

Dalam studi baru ini NASAmenyebutkan bukan bagian dari Grup Sinkronisasi Identifikasi dan Manajemen Objek Lintas Udara (AOIMSG) Pentagon atau pendahulunya, Gugus Tugas Fenomena Udara Tak Dikenal (UAPTF). Tim yang dibentuk NASA akan dipimpin oleh ahli astrofisika David Spergel dan Asisten Deputi Administrator Asosiasi untuk Penelitian di Direktorat Misi Sains NASA Daniel Evans.

“Mengingat kurangnya pengamatan, tugas pertama kami hanyalah mengumpulkan kumpulan data paling kuat yang kami bisa. Kami akan mengidentifikasi data apa saja yang ada, dari warga sipil, pemerintah, organisasi nirlaba, dan perusahaan, yang harus kami kumpulkan kemudian mencari cara terbaik untuk menganalisisnya,” kata Spergel dalam sebuah pernyataan dikutip SINDOnews dari laman Space.com, Jumat (10/6/2022).

Baca juga; NASA Sebut Belum Ada Bukti UFO Berasal dari Luar Bumi

Sebelumnya, para pejabat NASA menekankan bahwa tidak ada bukti bahwa fenomena udara tak dikenal (UAP) berasal dari luar bumi. Meskipun kasus ini menarik bagi pemerintah AS dengan alasan keamanan nasional dan keselamatan udara.

Kesaksian ahli pertahanan pada sidang Mei menggambarkan bagaimana UAP terlibat dalam 11 tabrakan hampir dengan pesawat militer AS. Subkomite juga mendengar bahwa beberapa pertemuan bahkan dikabarkan telah terjadi di atas fasilitas nuklir yang sensitif, seperti dugaan insiden di Pangkalan Angkatan Udara Malmstrom di Montana yang melihat 10 rudal balistik antarbenua (ICBM) nuklir tidak dapat dioperasikan setelah bola merah menyala terlihat di atas kepala.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2249 seconds (11.97#12.26)