China Luncurkan 3 Satelit Mata-Mata Terbaru Yaogan 35

Senin, 22 Agustus 2022 - 11:40 WIB
loading...
China Luncurkan 3 Satelit Mata-Mata Terbaru Yaogan 35
Peluncuran roket Long March 2D yang membawa tiga satelit Yaogan 35 (kelompok 04) dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di barat daya China pada 19 Agustus 2022. Foto/OurSpace/CNSA
A A A
BEIJING - China meluncurkan tiga satelit penginderaan jauh rahasia pada Jumat 19 Agustus 2022 dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di provinsi Sichuan. Tiga satelit mata-mata ini, Yaogan 35, diluncurkan dengan roket Long March 2D.

Dikutip dari laman nasaspaceflight, Senin (22/8/2022), nama satelit Yaogan berasal dari Yaogan Weixing, yang diterjemahkan menjadi "satelit penginderaan jauh". Nama Yaogan diberikan oleh administrasi ruang angkasa China untuk satelit militer rahasianya.

Satelit ini diluncurkan untuk pemerintah China untuk melakukan misi pengawasan dan keamanan nasional. Meskipun, penggunaannya secara resmi ditujukan untuk pertanian dan membantu pencegahan bencana alam.

Baca juga; SpaceX Sukses Luncurkan Satelit Mata-Mata Rahasia Militer AS

Misi hari ini adalah peluncuran keempat dari sekelompok satelit Yaogan 35. Kemungkinan akan bergabung dengan tiga set triplet satelit Yaogan 35 yang dikirim ke orbit sebelumnya. Peluncuran sebelumnya terjadi pada November 2021, Juni 2022, dan Juli 2022.

Tidak ada rincian yang diberikan mengenai muatan atau misi tersebut. Berdasarkan informasi dari peluncuran sebelumnya, satelit kemungkinan dibangun oleh Satelit DFH, yang berbasis di Beijing, atau Akademi Teknologi Luar Angkasa Shanghai.

Sementara peluncuran hari ini menggunakan Chang Zheng 2D, roket tersebut diberi nama yang menyesatkan, karena lebih sebanding dengan desain keluarga Chang Zheng 4. Berdiri setinggi 41 meter dengan diameter inti 3,35 meter, massanya 232.250 kg saat lepas landas.

Baca juga; China Luncurkan Satelit Mata-Mata Yaogan 35, Kemampuannya Sangat Dirahasiakan
China Luncurkan 3 Satelit Mata-Mata Terbaru Yaogan 35


Roket ini sebagian besar massanya adalah propelan, campuran hipergolik dimetilhidrazin tidak simetris (UDMH) dan dinitrogen tetroksida (N2O4), yang umum digunakan pada roket Chang Zheng.

Sembilan satelit pertama sekarang mengorbit pada ketinggian kira-kira 500 kilometer di atas Bumi. Dengan kemiringan 35 derajat, memberikan lintasan yang teratur dan berulang di atas area yang ditargetkan.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1315 seconds (11.252#12.26)