Dihantam Badai Matahari, Jaringan Radio di Eropa dan Afrika Padam

Sabtu, 27 Agustus 2022 - 13:46 WIB
loading...
Dihantam Badai Matahari, Jaringan Radio di Eropa dan Afrika Padam
Badai matahari pada Jumat, 26 Agustus 2022 meluncurkan suar yang lebih kuat dari ledakan matahari. Foto/NASA/SDO/Helioviewer.org
A A A
FLORIDA - Badai matahari yang kuat menghantam Bumi menyebabkan pemadaman singkat jaringan radio di seluruh Eropa dan Afrika. Serangkaian suar atau jilatan api Matahari yang dihembuskan Matahari pada Jumat 26 Agustus 2022 juga menimbulkan fenomena aurora yang indah di sekitar Arktik.

Solar Dynamics Observatory NASA menangkap suar yang sangat kuat yang menyebabkan pemadaman radio singkat di Eropa dan Afrika. “Sunspot AR3089 berderak dengan serangkaian semburan matahari kelas M [sedang] semakin intensif,” kata SpaceWeather.com dikutip SINDOnews dari laman Live Science, Sabtu (27/8/2022).

Aktivitas Matahari sedang sangat kuat akhir-akhir ini, karena menghasilkan gelombang cuaca (badai) luar angkasa untuk menandai dimulainya aktivitas maksimum siklus matahari 11 tahun. Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional memperkirakan sebuah ejeksi (ledakan) besar partikel bermuatan dari matahari, yang dikenal sebagai lontaran massa koronal, diperkirakan mengarah ke Bumi pada 29 Agustus dan memicu aurora di sekitar Lingkaran Arktik.

Baca juga; Badai Matahari Terjang Bumi, Frekuensi Radio di Rusia Lumpuh

Kawanan cahaya utara dan selatan (aurora) terlihat awal pekan ini, termasuk dilihat dari luar angkasa oleh Samantha Cristoforetti dari Badan Antariksa Eropa. Astronot veteran mengatakan itu adalah badai paling kuat dalam 300 hari di luar angkasa.
Dihantam Badai Matahari, Jaringan Radio di Eropa dan Afrika Padam


Sebagian besar cuaca luar angkasa pada tingkat paling dramatisnya memberikan pertunjukan yang luar biasa bagi orang-orang di atau dekat Bumi. Sejumlah kecil badai yang sangat kuat dapat merusak saluran listrik, satelit, dan infrastruktur vital lainnya yang menjadi sandaran planet kita.

Matahari lebih rentan terhadap temper tantrum ketika mencapai aktivitas maksimumnya, karena bintik matahari menyebar di permukaan dan garis magnet berputar dan patah. Jika badai diarahkan ke Bumi, itu dapat membuat aurora, pemadaman, dan efek lainnya.

Baca juga; Badai Matahari Mengancam Bumi, Waspadai Gangguan Komunikasi dan Sinyal

NASA, Badan Antariksa Eropa, dan entitas penjelajah luar angkasa lainnya mengawasi cuaca matahari secara penuh untuk memberikan perlindungan terbaik bagi Bumi, manajer satelit, dan astronot yang bekerja di atas planet kita.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1448 seconds (10.101#12.26)