AS Kembangkan Pesawat Kecil yang Bisa Terbang Vertikal dari Permukiman Padat, Dikendalikan Jarak Jauh

Sabtu, 10 September 2022 - 07:33 WIB
loading...
AS Kembangkan Pesawat Kecil yang Bisa Terbang Vertikal dari Permukiman Padat, Dikendalikan Jarak Jauh
Amerika Serikat (AS) sedang mengembangkan pesawat terbang kecil yang bisa lepas landas vertikal dan dikendalikan dari jarak jauh. Foto/NASA/Space.com
A A A
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) sedang mengembangkan program ANCILLARY untuk membuat pesawat terbang kecil yang bisa lepas landas vertikal dan dikendalikan dari jarak jauh. Pesawat kecil ini dinilai revolusioner karena lepas landas dan mendarat vertikal (VTOL) di mana saja, termasuk permukiman padat.

Program ini dikenal sebagai Advanced airCraft Infrastructure-Less Launch And RecoverY X-Plane, atau ANCILLARY. Program ini dikerjakan Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan AS (The U.S. Defense Advanced Research Projects Agency/DARPA).

DARPA belum menyatakan apakah program tersebut untuk mengembangkan pesawat berawak atau tidak. Namun, sebuah video yang dirilis oleh DARPA menggambarkan pilot mengoperasikan pesawat dengan tablet, menyiratkan kendaraan ini dapat dikemudikan otonom dari jarak jauh.

Baca juga; Dream Chaser, Pesawat Luar Angkasa Serba Guna dan Ekonomis

Program ANCILLARY bertujuan untuk mengembangkan pesawat yang dapat mendarat dan lepas landas di daerah yang belum memiliki pangkalan udara atau infrastruktur lainnya. Mampu beroperasi dalam kondisi cuaca buruk, bahkan meluncur dari geladak kapal angkatan laut tanpa peralatan peluncuran khusus.

Program ANCILLARY juga bertujuan untuk mengembangkan pesawat yang memiliki bobot rendah, dapat membawa muatan besar, dan dapat bertahan di udara untuk waktu yang lama. DARPA telah mengeluarkan pemberitahuan yang mengundang proposal dari industri dan organisasi akademis terkait untuk teknologi komponen dan teknik manufaktur yang dibutuhkan pesawat semacam itu.

Steve Komadina, manajer program DARPA untuk ANCILLARY, mengatakan kemampuan pesawat untuk terbang dalam kondisi yang menantang tanpa bergantung pada infrastruktur akan meminimalkan personel, biaya, dan kerentanan selama operasi sensitif.

Baca juga; Dawn Aerospace Siap Luncurkan Pesawat Luar Angkasa dari Bandara Konvensional

Komadina menambahkan bahwa setiap pesawat yang berasal dari program ANCILLARY akan membutuhkan menyatukan perkembangan dalam teori kontrol lanjutan, pemodelan aerodinamis, dan propulsi canggih untuk memecahkan kombinasi tujuan desain yang menantang.

Sejumlah laboratorium dan produsen telah meneliti dan mengembangkan pesawat VTOL serupa dalam beberapa tahun terakhir. Program Agility Prime Angkatan Udara AS telah menguji pesawat VTOL yang dikemudikan dari jarak jauh, sementara NASA telah menguji "taksi udara" lepas landas dan pendaratan vertikal semua-listrik yang dikembangkan oleh Joby Aviation California.
AS Kembangkan Pesawat Kecil yang Bisa Terbang Vertikal dari Permukiman Padat, Dikendalikan Jarak Jauh


Platform seperti itu tidak memerlukan landasan pacu yang panjang untuk mendarat dan lepas landas. Pesawat VTOL ini dapat merevolusi perjalanan udara, berpotensi meminimalkan infrastruktur yang diperlukan untuk mengoperasikan pesawat dan mengurangi kebisingan yang terkait dengan helikopter tradisional seperti helikopter.

Baca juga; AS Tunjuk 2 Perusahaan Ini Bikin Pesawat Luar Angkasa Bertenaga Nuklir

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada tahun 2021, NASA mengklaim pesawat ini dapat menyediakan sistem yang efisien dan terjangkau untuk transportasi penumpang dan kargo, dan aplikasi lain untuk kepentingan publik. Termasuk pesawat seperti drone pengiriman paket, taksi udara dan kendaraan transportasi medis.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1121 seconds (10.177#12.26)