Dream Chaser, Pesawat Luar Angkasa Serba Guna dan Ekonomis

Rabu, 07 September 2022 - 21:33 WIB
loading...
Dream Chaser, Pesawat Luar Angkasa Serba Guna dan Ekonomis
Dream Chaser adalah pesawat luar angkasa yang dirancang mampu membawa kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dan kembali ke Bumi mendarat di landasan pacu konvensional. Foto/Sierra Nevada Corp
A A A
FLORIDA - Dream Chaser adalah pesawat luar angkasa yang dirancang mampu membawa kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dan kembali ke Bumi mendarat di landasan pacu konvensional. Dream Chaser dapat digunakan untuk misi kepentingan sipil dan militer dengan biaya yang lebih hemat.

Dream Chaser dibuat oleh Sierra Nevada Corporation (SNC) dan anak perusahaan luar angkasanya Sierra Space. Dream Chaser akan digunakan untuk misi kargo ISS pada tahun 2024 untuk mengangkut berbagai eksperimen ilmu kehidupan untuk perusahaan biotek luar angkasa Jerman, Yuri.

Dream Chaser akan diluncurkan dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral Florida menggunakan roket United Launch Alliance Vulcan Centaur. Setelah menyelesaikan misi ke ISS, Dream Chaser kembali ke Bumi dan mendarat di landasan pacu konvensional.

Baca juga; Rekayasa Digital Imajinasikan Desain Toyota Supra Bak Pesawat Luar Angkasa

NASA saat ini menerima pengiriman kargo ISS dari SpaceX dan Northrop Grumman. Kapsul Dragon SpaceX dirancang untuk mengirim kargo dan kembali ke Bumi, sementara Cygnus milik Northrop Grumman terbakar secara alami di atmosfer.

Dream Chaser yang berbentuk shuttle akan menjadi alternatif lain untuk kapsul ini. Di sisi pertahanan, Sierra Space mengumumkan tonggak pengembangan untuk mesin roket Vortex, yang akan diluncurkan dari Dream Chaser untuk misi militer.

Sedangkan varian mesin tingkat atas VR35K-A untuk layanan komersial lulus tinjauan desain kritis pada 4 Agustus. Sierra Space dan Angkatan Udara Amerika Serikat bersama-sama menggunakan mesin VR35K-A untuk meningkatkan kinerja peluncuran dengan biaya lebih rendah melalui pengembangan alternatif mesin tingkat atas.

Baca juga; AS Tunjuk 2 Perusahaan Ini Bikin Pesawat Luar Angkasa Bertenaga Nuklir

Sierra Space tidak hanya bergerak maju untuk pekerjaan sipilnya untuk mengirimkan kargo ke ISS, tetapi juga membuat langkah di industri pertahanan yang menguntungkan. Kementerian Pertahanan Inggris menugaskan SNC untuk menggunakan balon ketinggian tinggi untuk komunikasi stratosfer dan intelijen, pengawasan dan pengintaian dalam sebuah kontrak yang diumumkan 10 Agustus.
Dream Chaser, Pesawat Luar Angkasa Serba Guna dan Ekonomis


Platform tanpa awak dimaksudkan untuk ditempatkan di zona dengan sedikit dukungan atau pemeliharaan tanah. Sementara itu, pesawat RAPCON-X SNC menargetkan peluang potensial dengan Angkatan Darat AS.

Angkatan Darat sedang mengevaluasi langkah selanjutnya dalam program untuk menggantikan pesawat pengintai medan perang Beechcraft RC-12 Guardrail lama dengan sistem generasi berikutnya untuk intelijen, pengintaian, dan pengawasan.

SNC menghabiskan USD200 juta untuk membangun dua varian RAPCON-X untuk Januari 2024 untuk mengantisipasi fase berikutnya dari program High Accuracy Detection and Exploitation System (HADES) Angkatan Darat. RAPCON-X didasarkan pada jet bisnis Bombardier Global 6500 yang populer, dengan modifikasi militer seperti sistem radar dan sinyal intelijen.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1785 seconds (11.210#12.26)