Tentara Bionik Diterjunkan, NATO Minta Eropa Siaga 1 Hadapi Rusia

Jum'at, 30 September 2022 - 14:03 WIB
loading...
Tentara Bionik Diterjunkan, NATO Minta Eropa Siaga 1 Hadapi Rusia
Robot bionik Rusia siap diterjunkan di medan perang. FOTO/ IST
A A A
BERLIN - Ancaman Rusia akan menerjunkan tentara bionik dan senjata nuklir membuat negara-negara Sekutu Amerika Serikat (NATO) ketar-ketir.

Biosampel yang dikumpulkan berbagai layanan pengujian DNA dapat dijual dan digunakan untuk mengembangkan senjata biologis yang dirancang khusus untuk menargetkan kelompok atau bahkan individu tertentu.

BACA JUGA - Ini Senjata Biologis Buatan China yang Dicurigai Intelijen AS

Klaim itu diungkapkan anggota parlemen Amerika Serikat (AS) di Forum Keamanan Aspen. Kekhawatiran serupa telah lama disuarakan pejabat Rusia.

“Sekarang ada senjata yang sedang dikembangkan, dan dikembangkan, yang dirancang untuk menargetkan orang-orang tertentu,” papar anggota DPR AS Jason Crow dari Colorado yang merupakan anggota Komite Intelijen DPR seperti dilansir dari Daily Start Jumat (30/9/2022).

“Itulah apa ini, di mana Anda benar-benar dapat mengambil DNA seseorang, mengambil profil medis mereka, dan Anda dapat menargetkan senjata biologis yang akan membunuh orang itu atau membawa mereka keluar dari medan perang atau membuat mereka tidak dapat dioperasikan,” ujar dia.

Mengingat ancaman itu, Crow menambahkan, itu mengganggu bahwa harapan privasi untuk data pribadi telah berkurang selama 20 tahun terakhir, sampai-sampai orang muda memiliki "harapan privasi yang sangat sedikit" dan siap memberikan data mereka ke perusahaan swasta, seperti layanan pengujian DNA.

"Orang-orang akan dengan cepat meludah ke dalam cangkir dan mengirimkannya ke 23andMe dan mendapatkan data yang sangat menarik tentang latar belakang mereka," papar Crow.

“Dan coba tebak? DNA mereka sekarang dimiliki perusahaan swasta. Itu dapat dijual dengan sangat sedikit perlindungan kekayaan intelektual atau perlindungan privasi,” tutur dia.

Dia menambahkan AS perlu membuat pedoman baru untuk perlindungan data kesehatan pribadi, termasuk DNA, “karena data itu sebenarnya akan diperoleh dan dikumpulkan oleh musuh kita untuk pengembangan sistem ini.”
(wbs)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1050 seconds (10.101#12.26)