Penemuan Kuil Elang di Mesir, Ada Pesan yang Membingungkan

Jum'at, 21 Oktober 2022 - 10:50 WIB
loading...
Penemuan Kuil Elang di Mesir, Ada Pesan yang Membingungkan
Para arkeolog di Mesir telah menemukan kuil elang berusia 1.700 tahun, lengkap dengan sisa-sisa 15 ekor elang tanpa kepala di atas alas. Foto/Pixabay/LiveScience
A A A
KAIRO - Para arkeolog di Mesir telah menemukan "kuil elang" berusia 1.700 tahun, lengkap dengan sisa-sisa 15 ekor elang tanpa kepala di atas alas. Termasuk, sebuah monumen batu yang menggambarkan dua dewa yang tidak dikenal.

Kuil dan monumen yang ditemukan di Berenike, sebuah pelabuhan Mesir kuno di Laut Merah, dijelaskan dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam American Journal of Archaeology edisi Oktober. Sebuah tombak besi yang panjangnya sekitar 34 sentimeter ditemukan di dekat dasar kuil.

“Pemenggalan kepala elang tampaknya menjadi isyarat lokal untuk menyelesaikan persembahan hidup kepada dewa kuil. Pengorbanan nazar dari hewan hidup biasanya melibatkan semacam pembunuhan atau pengambilan darah untuk menunjukkan komitmen penyembah,” kata David Frankfurter, profesor agama di Universitas Boston dikutip SINDOnews dari laman Live Science, Jumat (21/10/2022).

Baca juga; Ilmuwan Temukan Tanda Makam Nefertiti dalam Kompleks Kuburan Tutankhamun

Di ruangan lain dalam kuil, para arkeolog menemukan sebuah prasasti, atau pilar, dengan tulisan Yunani yang diterjemahkan menjadi "Tidak pantas merebus kepala di sini." Masih menjadi misteri mengapa elang dipenggal, mengapa stela ditempatkan di ruangan yang melarang perebusan kepala dan mengapa tombak ditempatkan di dekat elang.

Prasasti itu menggambarkan tiga dewa: Harpokrates (juga dieja Harpocrates) dari Koptos, yang merupakan "dewa anak", dan dua dewa misterius yang namanya tidak jelas. “Yang satu memiliki kepala elang, dan yang lainnya adalah dewi yang memakai mahkota yang terbuat dari tanduk sapi dan piringan matahari,” kata tim arkeolog.

Para arkeolog mencatat bahwa dewa dengan kepala elang tampaknya yang paling menonjol dari ketiga dewa yang ditampilkan. Salah satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa 15 elang tanpa kepala itu adalah persembahan yang dibuat untuk para dewa, terutama dewa dengan kepala elang. Tombak juga mungkin merupakan persembahan.

“Kami berhipotesis bahwa hewan kurban direbus sebelum dipersembahkan kepada dewa, mungkin untuk memudahkan mencabut bulu mereka, dan kepala mereka dicabut, sesuai dengan resep pada prasasti,” ujar tim arkeolog.

Baca juga; 200 Tahun Batu Rosetta, Arkeolog Mesir Ingin Merebut Kembali dari Tangan Inggris

Kuil itu juga berisi sisa-sisa ikan, mamalia, dan kulit telur burung. Beberapa di antaranya mungkin juga merupakan persembahan, dan pesta mungkin terjadi di kuil, tim mencatat. Pada saat kuil itu digunakan, sekitar abad keempat M, Kekaisaran Romawi menguasai Mesir tetapi kendali mereka telah memudar.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2730 seconds (11.210#12.26)