Ilmuwan Ungkap Jejak Orangutan Berukuran King Kong di Indonesia

Minggu, 20 November 2022 - 16:40 WIB
loading...
Ilmuwan Ungkap Jejak Orangutan Berukuran King Kong di Indonesia
Jejak kerabat orangutan berukuran raksasa di temukan di Indonesia oleh beberapa ilmuwan. FOTO/ IST
A A A
SAMARINDA - King kong sosok hewan primata berukuran besar yang sering tampil di film-film actions sejatinya bukan fiksi semata. Pasalnya kerabat gorila dan orang utan ini pernah hidup berjuta-juta tahun lalu di Indonesia.

Sebuah fosil gigi yang diteliti sejumlah ilmuwan mengungkap misteri spesies kera terbesar yang pernah hidup di Bumi sekaligus memberi penjelasan baru mengenai evolusi kera.

BACA JUGA - Tangkalaluk Ular Besar Penunggu Hutan Kalimantan Usik Anthrozoologi Dunia

Spesies kera bernama latin Gigantopithecus blacki diperkirakan mencapai tiga meter hingga lima meter dan bobot tubuh 600 kilogram.
Ilmuwan Ungkap Jejak Orangutan Berukuran King Kong di Indonesia

Kera tersebut, yang fosil giginya ditemukan di sebuah gua di China, ditengarai sepupu jauh orangutan. Kedua spesies diduga punya nenek moyang yang sama sekitar 12 juta tahun lalu.

"Spesies ini adalah sepupu jauh (orangutan). Artinya kerabat hidup yang paling dekat dengan spesies ini adalah orangutan, ketimbang kera besar lainnya, seperti gorilla, simpanse, atau manusia," kata Dr Frido Welker dari Universitas Kopenhagen.

Riset yang dimuat dalam jurnal Nature ini didasari oleh temuan fosil gigi molar berumur dua juta tahun. Runutan protein yang terkandung pada fosil itu kemudian dibandingkan dengan kera-kera yang hidup zaman sekarang. Memperoleh kandungan protein dari fosil berumur dua juta tahun terbilang langka.

Misteri mengenai kera terbesar selama ini sulit diungkap karena hanya berdasarkan beberapa fosil. Langkah ini ini membangkitkan harapan bahwa para ilmuwan bisa mengungkap kehidupan makhluk-makhluk purbakala, termasuk manusia purba, yang bermukim di kawasan hangat.

Pasalnya, hingga kini kans untuk menemukan DNA atau protein purbakala di iklim tropis tergolong kecil mengingat kondisi sampel-sampel yang ada cenderung cepat memburuk.

"Kajian ini menunjukkan bahwa protein purbakala kemungkinan merupakan molekul yang paling cocok bertahan sepanjang evolusi manusia terkini, bahkan di kawasan seperti Asia atau Afrika. Karenanya, di masa depan kita bisa meneliti evolusi kita sendiri sebagai suatu spesies untuk rentang waktu yang sangat panjang," kata Dr Walker kepada BBC News.

Ilmuwan Ungkap Jejak Orangutan Berukuran King Kong di Indonesia

Gigantopithecus blacki pertama kali diidentifikasi pada 1935 berdasarkan sebuah fosil gigi. Kera itu diperkirakan hidup di Asia Tenggara seperti di Indonesia dari dua juta tahun lalu sampai 300.000 tahun lalu.

Sejumlah gigi dan empat tulang rahang parsial telah diidentifikasi namun hubungan hewan itu dengan spesies kera besar lainnya sulit dilacak.

Tubuh kera tersebut, menurut para ilmuwan yang menganalisa temuan fosil-fosil, sangat besar bahkan melampaui gorilla. Diperkirakan kera tersebut punah ketika habitatnya berubah dari hutan menjadi sabana.
(wbs)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1077 seconds (10.101#12.26)