Gunung Semeru Erupsi, Ahli Minta Waspadai 2 Fenomena Mematikan Ini

Minggu, 04 Desember 2022 - 16:45 WIB
loading...
Gunung Semeru Erupsi, Ahli Minta Waspadai 2 Fenomena Mematikan Ini
Gunung Semeru kembali erupsi setelah satu tahun tidak menunjukan tanda-tanda seismik vulkanik. FOTO DOK SINDOnews
A A A
LUMAJANG - Gunung Semeru erupsi dan menyemburkan abu vulkanik hingga mencapai ketinggian 500 meter dari puncak atau sekitar 4.176 meter di atas permukaan laut (mdpl), Minggu (4/12/2022).

Setelah istirahat setahun lamanya, Gunung Semeru kembali memuntahkan abu vulkanik.

BACA JUGA - Gunung Semeru Meletus, Lumajang Gelap Diselimuti Kabut

Menurut parah ahli geologi, ancaman primer termasuk di dalamnya letusan primer yang diantisipasi dalam status Awas, status tertinggi dalam peringatan dini gunung api.

Sedangkan yang terjadi di Semeru, adalah ancaman sekunder akibat letusan sekunder, yang bisa dipahami sebagai interaksi fisik.

Yakni antara curahan hujan yang mengenai akumulasi lava dan berbagai material pijar dan selanjutnya mengakibatkan awan (debu) panas guguran (APG).

Seperti dilansir dari Concersation, ada dua fenomena utama yang bakal terjadi dan tetap berbahaya dari letusan sekunder Semeru.

Pertama, pada aliran atas yakni pada gunung api itu sendiri (hulu), letusan akibat interaksi tersebut di atas akan menimbulkan ‘sensasi letusan’.

Hal ini menghasilkan guguran (awan debu panas) dari kubah lava. Guguran awan debu panas alias APG ini bila bersentuhan secara langsung pada pada penduduk sekitar, akan berpotensi mematikan.

Kedua, pada sisi aliran bawah atau hilir, di sungai-sungai di sekitar bawah gunung, hujan deras akan membawa sedimen alias lahar yang mewujud sempurna dalam wajah banjir lahar.

Dari pernyataan PVBMG di atas dapat kita ketahui bahwa manakala awan panas guguran memasuki lembah sungai Kobokan Lumajang dan berinteraksi dengan air sungai beserta material lama yang terdapat di dalam badan sungai, ia akan membentuk aliran lahar sepanjang aliran sungai Kobokan.
(wbs)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2286 seconds (10.101#12.26)