Sistem Rudal Bastion Rusia, Mampu Lindungi Garis Pantai Sepanjang 600 Km dari Ancaman Musuh

Rabu, 07 Desember 2022 - 13:02 WIB
loading...
Sistem Rudal Bastion Rusia, Mampu Lindungi Garis Pantai Sepanjang 600 Km dari Ancaman Musuh
Sistem rudal Bastion Rusia adalah sistem misil pantai mobile yang dirancang untuk melindungi kapal perang Angkatan Laut pasukan Beruang Merah dari ancaman pesawat atau kapal perang musuh. Foto/Reuters
A A A
MOSKOW - Sistem rudal Bastion Rusia adalah sistem misil pantai mobile yang dirancang untuk melindungi kapal perang Angkatan Laut pasukan Beruang Merah dari ancaman pesawat atau kapal perang musuh. Sistem rudal Bastion sudah masuk layanan militer Rusia sejak 2010 dan terbaru dikerahkan ke Pulau Kuril dekat Jepang.

Tujuan utama sistem rudal bastion adalah melindungi pantai yang membentang lebih dari 600 km dari operasi amfibi musuh. Sistem misil dipasang pada kendaraan bergerak yang dapat menembakan rudal dalam waktu kurang dari lima menit dan tetap siaga aktif selama 3–5 hari.

Dikutip dari laman Military Today, Rabu (7/12/2022), peluncur Bastion membawa dua rudal jelajah anti-kapal P-800 Oniks atau Yakhont (SS-N-26 Strobile). Rudal ini memiliki jangkauan 300 km dengan lintasan penerbangan rendah-tinggi dan jangkauan 120 km dengan lintasan penerbangan rendah-rendah.

Baca juga; Rudal Anti-Kapal Bastion Serang Target Darat Ukraina, Pertanda Stok Rudal Rusia Menipis?

Rudal Yakhont membawa hulu ledak seberat 200 kilogram dan memiliki kemampuan unik terbang beberapa meter di atas permukaan air, sehingga sulit untuk dideteksi dan dicegat sistem pertahanan mana pun. Meskipun dirancangan membawa hulu ledak konvensional, tapi dapat juga membawa hulu ledak nuklir.

Rudal Yakhont termasuk tipe fire-and-forget (tembak dan lupakan). Ketika ditembakkan rudal ini dipandu satelit pada tahap awal penerbangan dan radar aktif saat mendekati target.

Rudal itu memiliki sistem propulsi dua tahap, menggunakan pendorong roket berbahan bakar padat untuk akselerasi awal dan ramjet berbahan bakar cair untuk pelayaran supersonik berkelanjutan. Booster dikeluarkan oleh aliran udara setelah terbakar.

Rudal ini menggunakan teknologi rudal jelajah sea-skimming buatan Rusia. Jadi rudal ini bisa terbang di ketinggian dari 5 hingga 14.000 meter di atas permukaan laut.

Baca juga; Benteng Bastion Frederik Hendrik: Simbol Kolonial yang Diruntuhkan Bung Karno

Sistem senjata jarak dekat mungkin tidak efektif untuk melawan rudal Yakhont ini, karena bergerak terlalu cepat. Rudal ini juga dapat digunakan di lingkungan penanggulangan elektronik, jadi mungkin sulit bagi sistem pertahanan udara untuk mencegatnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2299 seconds (10.177#12.26)