Begini Pandangan Ahli Astrofisika tentang Proses Kiamat

Selasa, 11 Agustus 2020 - 09:38 WIB
loading...
Begini Pandangan Ahli Astrofisika tentang Proses Kiamat
Ahli astrofisika membenarkan bahwa kiamat akan terjadi di tata surya. Hanya mereka tidak bisa memastikan bagaimana proses dari akhir dunia ini. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Ilmuwan tahu bagaimana dunia akan berakhir. Matahari akan kehabisan bahan bakar dan memasuki fase raksasa merahnya. Semburan panas terakhirnya akan meluas dan menelan planet-planet terdekat, meninggalkan Bumi menjadi batu yang hangus dan tak bernyawa. Planet kita diramalkan memiliki sisa waktu sekitar lima miliar tahun. (Baca juga: Chipset Qualcomm Snapdragon Hadapi Masalah Keamanan Serius )

Dengan gambaran yang suram ini, ahli astrofisika teoretis Katie Mack memulai bukunya tentang akhir alam semesta -prospek yang jauh lebih tidak pasti. Ahli kosmologi umumnya melihat ke belakang, karena semua bukti yang dapat mereka periksa dengan teleskop masih jauh dan menyangkut hal-hal yang terjadi di masa lalu. Menggunakan gerakan bintang dan galaksi yang jauh untuk memprediksi kemungkinan masa depan melibatkan lebih banyak spekulasi.

Di tangan Mack, spekulasi ini menjadi cerita yang menarik. Manusia, tulisnya, adalah "spesies yang berada di antara kesadaran akan ketidakberartian utama manusia dan kemampuan untuk menjangkau jauh melampaui kehidupan duniawi, ke dalam kehampaan, untuk memecahkan misteri paling mendasar dari kosmos".

Nature.com menyebutnya komunikator berbakat fisika kompleks, dan hasrat serta keingintahuan tentang astronomi yang membuatnya menjadi pembicara populer.

Mack memulainya dari awal, dengan Big Bang. Yang terjadi selanjutnya adalah inflasi -periode ekspansi yang cepat. Kemudian, struktur materi gelap terbentuk dan blok penyusun bintang, planet, kehidupan, dan galaksi berkumpul. Saat ini, energi gelap, yang diperkirakan meliputi alam semesta, entah bagaimana melawan gaya gravitasi untuk terus mendorong ekspansi.

Nasib alam semesta bergantung pada apakah perluasan itu akan berlanjut, dipercepat atau mundur.

The Big Crunch
Ahli astrofisika sejak lama menganggap penghentian yang paling mungkin terjadi sebagai pembalikan dari Big Bang -Big Crunch. Di luar lingkungan kosmik kita, setiap galaksi menjauh dari kita, tanda ekspansi yang jelas. Jika Alam Semesta memiliki cukup materi, termasuk materi gelap, gaya tarik gravitasi gabungan dari segala sesuatu secara bertahap akan menghentikan perluasan ini dan memicu keruntuhan pamungkas.

Seiring waktu, galaksi, kemudian bintang individu, akan lebih sering menabrak satu sama lain, membunuh semua kehidupan di planet terdekat. Pada saat-saat terakhir, saat kepadatan dan suhu melonjak dalam kobaran api, semua yang tersisa akan padam dalam satu titik.

Tetapi energi gelap mungkin berarti bahwa akhir yang berbeda menunggu. Tahun-tahun awal evolusi alam semesta ditentukan oleh jumlah materi yang dimilikinya. Selama beberapa miliar tahun terakhir, energi gelap mulai mendominasi, mendorong alam semesta keluar. Data terkini dari teleskop Planck Badan Antariksa Eropa dan sumber lain konsisten dengan perluasan yang terus berlanjut ini.

Disebut Heat Death atau Big Freeze, kiamat ini akan "lambat dan menyiksa", tulis Mack. Secara termodinamika, jelasnya, alam semesta akan mendekati suhu minimum dan entropi maksimum. Saat semuanya semakin jauh dan jauh, materi dari bintang mati akan menyebar sehingga bintang baru tidak dapat terbentuk, dan galaksi tempat mereka menjadi bagian akan secara bertahap berhenti berkembang.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1954 seconds (11.97#12.26)