Akhir November, China Siapkan Misi Mengambil Bebatuan Bulan

Kamis, 05 November 2020 - 23:51 WIB
loading...
Akhir November, China Siapkan Misi Mengambil Bebatuan Bulan
China akan kembali ke Bulan akhir bulan ini untuk menggelar misi pengambilan material batuan bulan. Foto/NASA
A A A
BEIJING - Akhir bulan November, pesawat luar angkasa China akan melakukan perjalanan ke Bulan untuk mengambil bebatuan Bulan untuk pertama kalinya dalam kurun waktu lebih dari 40 tahun. Misi tersebut bernama Chang'e-5. (Baca juga: Ini Cara Astronot NASA Ikut Pemilihan Presiden Amerika Serikat 2020 )

Misi ini adalah yang terbaru dari serangkaian perjalanan yang semakin kompleks ke permukaan Bulan yang dipimpin oleh Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA), setelah pendaratan pertamanya dari sebuah pesawat, Chang'e-4, di sisi jauh Bulan pada tahun lalu.

"Untuk membawanya ke tingkat berikutnya dan mengembalikan sampel dari Bulan adalah kemampuan teknologi yang signifikan," kata Carolyn van der Bogert, Ahli Geologi Planet di Universitas Münster, Jerman, dilansir Nature.com.

Pesawat itu diharapkan lepas landas pada 24 November dari Pusat Peluncuran Satelit Wenchang di Pulau Hainan. Rencana peluncuran aslinya direncanakan pada 2017, tapi ditunda karena kerusakan mesin pada roket peluncuran Long March 5 di China.
Akhir November, China Siapkan Misi Mengambil Bebatuan Bulan

Misi Chang'e-5 adalah mengumpulkan debu dan puing-puing dari wilayah dekat Bulan yang sebelumnya belum dijelajahi dan mengembalikannya ke Bumi. Jika misi berhasil, itu akan mengambil materi bulan pertama sejak misi AS dan Soviet pada 1960-an dan 1970-an.

Ilmuwan bulan akan bersemangat untuk mempelajari sampel baru karena apa yang mungkin mereka pelajari tentang evolusi Bulan. Materi tersebut juga dapat membantu peneliti menentukan tanggal permukaan planet dengan lebih akurat seperti Mars dan Merkurius.

“Lokasi pendaratan dipilih dengan sangat bijak,” kata Harald Hiesinger, seorang ahli geologi Universitas Münster.

Teknik Pengambilan Batuan Bulan
Pesawat ruang angkasa Chang'e-5 akan mencakup pendaratan, mengorbit, dan kembali ke Bumi. Setelah pesawat ruang angkasa memasuki orbit Bulan, the lander-and-ascender akan berpisah dan turun dekat Mons Rümker, kompleks vulkanik setinggi 1.300 meter di wilayah utara Oceanus Procellarum -dataran lava gelap luas Bulan yang terlihat dari Bumi.

Setelah mendarat, Chang'e-5 akan mengebor hingga kedalaman dua meter ke tanah dan memperpanjang lengan robotik untuk mengambil sekitar 2 kilogram bahan permukaan Bulan. Materi itu akan disimpan di ascender untuk lepas landas.
Akhir November, China Siapkan Misi Mengambil Bebatuan Bulan

Nature.com menyebutkan proses turun dan pendakian akan berlangsung selama satu hari di Bulan, yang setara dengan sekitar 14 hari Bumi. "Ini untuk menghindari suhu ekstrem yang dapat merusak elektronik," kata Clive Neal, ahli geosains di Universitas Notre Dame, Indiana.

Dia menambahkan, misi secara teknis menantang dan banyak hal bisa berpotensi salah. Pendarat bisa jatuh atau roboh, dan sampel bisa lolos dari tabungnya di sepanjang jalan. “Kami semua berharap ini berhasil,” katanya.

Setelah ascender kembali ke orbit bulan, sampel akan dipindahkan ke pengirim. Pertemuan dalam penerbangan ini akan menjadi rumit dan "latihan yang baik untuk eksplorasi manusia di masa depan," kata James Carpenter, Koordinator Penelitian untuk eksplorasi manusia dan robotik di European Space Agency di Noordwijk, Belanda. China sendiri berencana mengirim astronot ke Bulan sekitar tahun 2030.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1457 seconds (10.55#12.26)