Video Ini Memperlihat Chang'e 5 Mendarat Mulus di Bulan

Kamis, 03 Desember 2020 - 19:54 WIB
loading...
Video Ini Memperlihat Change 5 Mendarat Mulus di Bulan
Pesawat ruang angkasa China, Change 5, telah berhasil mendarat di Bulan, bahkan sudah mulai mengumpulkan sampel dari satelit Bumi terseut untuk kali pertama dalam 44 tahun terakhir. Foto/CNSA
BEIJING - Sebuah video spektakuler dari pesawat ruang angkasa China, Chang'e 5 , mengungkapkan bagaimana misi ini sukses mendarat di Bulan . Video juga memperlihatkan saat Chang'e 5 secara perlahan mulai mengumpulkan sampel Bulan untuk kali pertama dalam 44 tahun terakhir. (Baca juga: Pesawat Antariksa China Mendarat di Bulan untuk Ambil Sampel Batu 2 Kg )
Video Ini Memperlihat Chang'e 5 Mendarat Mulus di Bulan

Video berdurasi 49 detik ( klik untuk melihat tautan video lengkap ) dan dipercepat itu ditangkap oleh kamera di bawah pendarat Chang'e 5 saat melewati Oceanus Procellarum (Ocean of Storms) yang luas sambil menuju ke lokasi pendaratan yang aman pada hari Selasa (1/12/2020). Rekaman hitam-putih menunjukkan puncak di cakrawala sebelum pesawat ruang angkasa bergerak ke posisi vertikal untuk mulai turun ke permukaan.

Video lain, dirilis oleh jaringan berita CCTV China, menunjukkan lengan pengambilan sampel Chang'e 5 mengebor permukaan bulan saat mengumpulkan sampel. Dalam video penurunan, kawah dengan berbagai ukuran muncul dan menghilang saat pendarat memperlambat jatuhnya.
Video Ini Memperlihat Chang'e 5 Mendarat Mulus di Bulan

Dengan semua ini terjadi sekitar 236.000 mil (380.000 kilometer) jauhnya dari Bumi, dan sinyal membutuhkan waktu dua detik untuk melakukan perjalanan dari Bumi dan kembali, proses tersebut perlu diotomatiskan.

Space.com melaporkan, Chang'e 5 menggunakan altimeter sinar gamma untuk mengukur jarak ke permukaan dan sistem optik dan laser untuk mendeteksi potensi bahaya. Pendarat tampak melayang saat memilih lokasi pendaratannya.
Video Ini Memperlihat Chang'e 5 Mendarat Mulus di Bulan

Pesawat ruang angkasa itu diluncurkan pada 23 November dan akhirnya mendarat dengan selamat pada Selasa pukul 11.11 Waktu Beijing di dekat Mons Rümker, puncak gunung berapi. Namun pendaratan tersebut hanyalah satu bagian dari misi yang sangat menantang yang bertujuan untuk mengirimkan sampel Bulan pertama ke Bumi sejak tahun 1970-an.

Pesawat ruang angkasa mulai mengumpulkan sampel dalam beberapa jam setelah pendaratan, baik mengambil dari permukaan maupun mengebor ke regolith Bulan untuk mendapatkan materi yang berharga secara ilmiah. Kendaraan pendakian akan meluncurkan kargo berharga tersebut kembali ke orbit Bulan pada Kamis dalam persiapan untuk berlabuh dengan pengorbit Chang'e 5 yang menunggu.

Pengorbit kemudian akan membawa sampel kembali ke Bumi, melepaskan kapsul untuk kembali memasuki atmosfer dan mendarat sekitar 16 Desember 2020.

(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA