Hasil Vaksin Sinovac China Dilaporkan Beragam, Apa Artinya Bagi Kita?

Senin, 18 Januari 2021 - 21:02 WIB
loading...
Hasil Vaksin Sinovac China Dilaporkan Beragam, Apa Artinya Bagi Kita?
Hasil uji coba vaksin Sinovac dilaporkan beragam di berbagai negara, tapi peneliti menilai vaksin tetap efektif melawan pandemik virus Corona. Foto/Dok SINDOnews
JAKARTA - Hasil yang telah lama ditunggu tentang keefektifan vaksin COVID-19 asal China, pekan ini, diwarnai dengan kekecewaan dan kebingungan. Namun bagi para peneliti, vaksin itu dapat membantu mengurangi kematian akibat penyakit menular tersebut. Baca juga: Ketua DPRD Mandailing Natal Menolak Divaksin COVID-19, Ini Alasannya

Para peneliti di Brasil melaporkan CoronaVac, yang dikembangkan oleh Sinovac yang berbasis di Beijing, 50,4% efektif mencegah COVID-19 yang parah dan ringan dalam uji coba tahap akhir. Itu jauh lebih rendah daripada keampuhan 90% dari beberapa vaksin lainnya.

Angka CoronaVac jauh lebih rendah daripada angka dari uji coba awal vaksin yang sama di Turki dan Indonesia . Dan di bawah kemanjuran yang pertama kali dilaporkan oleh tim uji coba Brasil pekan lalu. Para peneliti dari Butantan Institute di São Paulo telah mengumumkan pada 7 Januari bahwa kemanjuran vaksin adalah 78% dalam mencegah penyakit, tetapi pekan ini mengungkapkan angka tersebut didasarkan pada kriteria sempit orang-orang yang membutuhkan perhatian medis.

Namun, jika hasil terbaru memeriksa -belum ditinjau sejawat- vaksin dua dosis dapat langsung bermanfaat di negara-negara dengan wabah yang mengamuk, seperti Brasil, kata para peneliti. “Ketika Anda memiliki komunitas yang benar-benar putus asa, dan tidak punya pilihan lain, maka ini adalah hal yang sangat bagus untuk dimiliki,” kata Hilda Bastian, yang mempelajari kedokteran berbasis bukti di Bond University di Gold Coast, Australia.



Nature.com dalam tulisannya melaporkan, uji coba di Brasil mencatat 252 kasus COVID-19 -167 pada orang yang menerima plasebo dan 85 yang divaksinasi- kepada sekitar 9.200 petugas layanan kesehatan. Tak satu pun dari peserta yang menerima vaksin harus dirawat di rumah sakit karena COVID-19 parah.

Jika datanya sudah dikonfirmasi, vaksin dapat berperan dalam mencegah penyakit di setiap negara, kata Paul Offit, ilmuwan vaksin di Rumah Sakit Anak Philadelphia di Pennsylvania.

Efek Mengalir
"Data Brasil penting bagi Turki, yang kemarin memulai rencananya untuk meluncurkan jutaan dosis CoronaVac di bawah otorisasi penggunaan darurat yang diumumkan pada 13 Januari lalu," kata Murat Akova, peneliti penyakit menular klinis di Hacettepe University School of Medicine di Ankara, yang juga koordinator uji coba CoronaVac tahap akhir di Turki.



Akova mengatakan, penundaan dalam pelaporan hasil uji coba Brasil membuat Turki mengandalkan data awal dari uji coba khasiatnya sendiri ketika setuju untuk mendistribusikan CoronaVac. Pada akhir Desember, uji coba Turki melaporkan bahwa CoronaVac 91,25% efektif mencegah penyakit bergejala berdasarkan 29 kasus COVID-19 di antara 1.322 relawan.
halaman ke-1 dari 3
preload video
KOMENTAR ANDA