Dipercaya Sedot Energi Lubang Hitam, Ini Cara Baru Temukan Alien

Selasa, 26 Januari 2021 - 10:00 WIB
loading...
Dipercaya Sedot Energi Lubang Hitam, Ini Cara Baru Temukan Alien
Makhluk luar angkasa dipercaya mampu menambang energi yang ada di dalam lubang hitam. Foto/Ist
JAKARTA - Alien disebut bisa menyedot tenaga dari lubang hitam . Karena itu, para ilmuwan berpendapat, mendekati lubang hitam adalah cara terbaik untuk melihat makhluk luar angkasa . Baca juga: Punya Bukti Kuat, Astrofisikawan Harvard Percaya Alien Cerdas Kunjungi Bumi

Teknologi penghasil energi ini dapat meninggalkan jejak di luar cakrawala peristiwa lubang hitam yang berputar -batas di mana gravitasi lubang hitam menjadi terlalu kuat untuk materi dan energi melarikan diri. Dan proses tersebut dapat menjelaskan setidaknya beberapa semburan plasma, suatu bentuk gas bermuatan panas-putih, yang telah dideteksi oleh para ilmuwan di dekat gangguan besar dalam ruang dan waktu. Hal itu diungkap sebuah studi baru yang diterbitkan 13 Januari di jurnal Physical Review D.

Sementara ini hanya ide fiksi ilmiah saat ini -lubang hitam terdekat dengan Bumi diperkirakan berjarak lebih dari 1.000 tahun cahaya, yang terlalu jauh untuk dijangkau dalam banyak kehidupan manusia. Jika astrofisikawan bisa menemukan sebuah metode penyadapan raksasa kosmik ini, lubang hitam yang berputar bisa menjadi sumber energi yang hampir tak terbatas untuk peradaban berteknologi maju.

Astrofisikawan Luca Comisso dari Columbia University di New York, mengatakan, langkah selanjutnya adalah mencari tahu seperti apa energi ekstraksi yang disengaja dari lubang hitam. "Melakukan hal itu akan memungkinkan penduduk Bumi untuk berpotensi mendeteksi peradaban alien yang jauh," kata Comisso kepada Live Science.

"Kami baru menyelesaikan fisika di makalah ini," katanya. "Tapi saya sekarang bekerja dengan rekan saya untuk menerapkan ini pada kenyataan, untuk mencari peradaban, untuk mencoba melihat sinyal seperti apa yang perlu Anda cari."



Lubang Hitam Berputar
Ini adalah keempat kalinya dalam 50 tahun cara baru untuk menyedot energi dari lubang hitam yang berputar telah diusulkan. Yang paling terkenal adalah studi tahun 1969 oleh fisikawan terkenal Roger Penrose, yang memenangkan Hadiah Nobel dalam bidang fisika pada 2020 untuk karyanya tentang lubang hitam.

Dia mengusulkan mekanisme yang dikenal sebagai proses Penrose, di mana sebuah partikel pecah menjadi dua tepat di samping lubang hitam yang berputar mendekati kecepatan cahaya. Bagian dari partikel tersebut kemudian jatuh melalui ergosfer, wilayah ruang-waktu yang kacau tepat di luar cakrawala peristiwa lubang hitam, sebelum jatuh ke dalam lubang hitam itu sendiri.

"Karena lubang hitam berputar sangat cepat, itu menyeret ruang-waktu seperti pusaran," kata Comisso.

Menurut perhitungan, benda yang jatuh ke dalam ergosfer ini dapat memiliki energi negatif, yang tidak mungkin terjadi di tempat lain di alam semesta. "Ini adalah satu-satunya wilayah kecil di mana hal ini bisa terjadi," sebut Comisso.

Dan karena menambahkan partikel berenergi negatif ke lubang hitam setara dengan mengekstraksi energi darinya, alien dapat secara efektif memanfaatkan energi lubang hitam dengan menangkap bagian partikel yang lolos dari gravitasi intens lubang hitam. "Ini seperti memberi makan lubang hitam dengan energi negatif," imbuhnya.



Sementara dalam studi aslinya, Penrose hanya mempertimbangkan satu partikel yang terbagi menjadi dua, penelitian terbaru mempertimbangkan plasma berukuran astronomi yang dihasilkan dalam disk akresi di sekitar lubang hitam -disk yang seringkali masif dan super panas dari materi "terkutuk" yang mengorbit sebagian besar lubang hitam. Karena plasma memiliki partikel dalam jumlah besar, mereka dapat menghasilkan energi yang sangat besar.

Secara teori, lubang hitam juga "menguap" dari waktu ke waktu dengan melepaskan radiasi Hawking -sebuah konsep mekanika kuantum yang diajukan oleh fisikawan Stephen Hawking. "Tetapi proses itu terlalu samar untuk dapat dideteksi," kata Comisso.

Studi baru menantang teori 1977 untuk mengekstraksi energi dari lubang hitam yang diajukan oleh astrofisikawan Roger Blandford dan Roman Znajek. Mereka menyarankan bahwa medan magnet di dekat lubang hitam yang berputar tidak menyambung kembali, melainkan menghasilkan momentum sudut tambahan dalam jet plasma yang keluar -sejenis "torsi elektromagnetik".

"Baik teori baru dan teori Blandford-Znajek sekarang dapat diuji untuk menentukan mana yang paling efektif untuk mengekstraksi energi dari lubang hitam yang berputar," kata Comisso.

“Nanti orang-orang akan melakukan simulasi superkomputer dari kedua kasus tersebut dan bisa saja ada perbandingan,” ujarnya. "Tapi saat ini, masih belum jelas."

Teori mana pun yang terbukti benar, itu dapat membantu para astronom memperkirakan laju putaran lubang hitam dengan lebih baik dan mengukur energi yang dilepaskan oleh jet plasma di dekat cakrawala peristiwa mereka. Baca juga: Polda Metro Buka Layanan STNK Keliling di 14 Lokasi Ini
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA