Sempat Hilang, Fosil Cumi-cumi Vampir Ditemukan Kembali di Hungaria

Rabu, 24 Februari 2021 - 19:32 WIB
loading...
Sempat Hilang, Fosil Cumi-cumi Vampir Ditemukan Kembali di Hungaria
Fosil cumi-cumi vampir berumur 30 juta tahun ditemukan di luar Budapest. Foto/Kostak/M.Schlogl/J.Fuchs/Komunikasi Biologi
BUDAPEST - Sebuah fosil cumi-cumi vampir yang dikabarkan hilang di Museum Sejarah Alam Hungaria saat terjadi revolusi pada tahun 1956 ditemukan kembali. Fosil cumi-cumi vampir berusia sekitar 30 juta tahun itu kini kembali menghiasai museum tersebut.

Cumi-cumi vampir zaman modern (Vampyroteuthis infernalis) dapat berkembang biak di perairan laut dalam yang miskin oksigen. Ini tidak seperti banyak spesies cumi-cumi lain yang membutuhkan habitat dangkal di sepanjang landas kontinen. (Baca: Makhluk Bersisik Besi Penghuni Gunung Berapi Terungkap)

Beberapa nenek moyang cumi-cumi vampir saat ini masih hidup, jadi para ilmuwan tidak yakin kapan cephalopoda yang sulit ditangkap ini mengembangkan kemampuannya untuk hidup dengan sedikit oksigen.

Martin Kostak, ahli paleontologi di Universitas Charles di Praha mengatakan, cumi-cumi ini mungkin berevolusi beradaptasi dengan air rendah oksigen selama era Jurassic. "Kehidupan dalam tingkat oksigen rendah yang stabil membawa keuntungan evolusioner," tulis Kostak dalam email ke Live Science .

Kostak dan rekan-rekannya menemukan fosil yang telah lama hilang tersebut di koleksi Museum Sejarah Alam Hongaria pada tahun 2019 saat mencari fosil nenek moyang sotong.



Fosil itu awalnya ditemukan pada tahun 1942 oleh ahli paleontologi Hongaria Miklos Kretzoi, yang mengidentifikasinya sebagai cumi-cumi yang berumur sekitar 30 juta tahun dan menamakannya Necroteuthis Hungarica. (Baca juga: Bayam Makanan Canggih, Bisa Lindungi Astronot dari Radiasi Luar Angkasa)

Namun, peneliti selanjutnya berpendapat bahwa itu adalah nenek moyang sotong. Pada tahun 1956, selama Revolusi Hungaria, museum tersebut dibakar, dan fosilnya diperkirakan akan dimusnahkan.

Penemuan kembali fosil itu merupakan kejutan yang luar biasa. "Itu adalah momen yang luar biasa karena sebelumnya dikabarkan hilang atau musnah," kata Kostak.

Kostak dan rekan-rekannya mempelajari fosil tersebut dengan pemindaian mikroskop elektron dan melakukan analisis geokimia. Mereka pertama kali menemukan bahwa identifikasi awal Kretzoi benar: Fosil itu berasal dari cumi-cumi, bukan nenek moyang sotong.

Cangkang bagian dalam hewan, atau gladius, yang membentuk tulang punggung tubuhnya, memiliki panjang sekitar 15 sentimeter, menunjukkan panjang cumi-cumi itu hingga sekitar 35 cm dengan lengan disertakan. Itu hanya sedikit lebih besar dari cumi-cumi vampir modern, yang mencapai panjang total sekitar 28 cm. (Baca juga: Asteroid Sebesar Jembatan Golden Gate Mau Lintasi Bumi, Catat Tanggalnya)



Penelitian baru, yang diterbitkan Kamis (18 Februari) di jurnal Communications Biology, mengisyaratkan bagaimana nenek moyang cumi-cumi vampir belajar hidup di tempat yang tidak bisa dihuni cumi-cumi lain. "Fosil tertua dari kelompok cumi-cumi ini ditemukan pada periode Jurassic, antara 201 juta dan 174 juta tahun lalu," kata Kostak.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA