Medan Magnet Kuno Terbalik Picu Kekacauan di Bumi 42.000 Tahun Lalu

Minggu, 28 Februari 2021 - 10:14 WIB
loading...
Medan Magnet Kuno Terbalik Picu Kekacauan di Bumi 42.000 Tahun Lalu
Penelitian dimulai dengan fosil pohon Kauri yang mati lebih dari 41.000 tahun yang lalu. Foto/Nelson Parker/Universitas New South Wales
JAKARTA - Apakah pembalikan medan magnet kuno menyebabkan kekacauan bagi kehidupan di Bumi 42.000 tahun yang lalu? Baca juga: Diambang Kehancuran, Bumi Akan Bertambah Panas Akibat Emisi Karbon

Studi tersebut menghubungkan data baru dan mendetail tentang atmosfer Bumi dengan serangkaian peristiwa malang yang terjadi sekitar waktu yang sama. Umat manusia sendiri saat ini meremehkan Kutub Utara magnet Bumi.

"Padahal selama perjalanan sejarah planet, arah medan magnetnya telah bergeser. Sebuah studi baru menunjukkan terakhir kali bidang itu terbalik dan jatuh kembali lagi, mempunyai efek pada permukaan Bumi yang sangat dahsyat," kata peneliti studi, Carolyn Gramling, untuk Science News seperti dilansir smithsonianmag.com.

Studi yang diterbitkan pada 19 Februari di jurnal Science tersebut memanfaatkan pohon Kauri yang besar dan membatu dari Selandia Baru. Pohon ini untuk membuat garis waktu tentang bagaimana sinar kosmik memengaruhi atmosfer Bumi selama masa hidup mereka, yang tumpang tindih dengan peristiwa membalik medan magnet yang disebut ekskursi Laschamps.

Membandingkan bahan kimia yang diawetkan di lingkaran pohon dengan catatan atmosfer yang ditemukan di inti es dan tanah, para peneliti menarik kesimpulan tentang efek medan magnet pada lapisan ozon, serta aktivitas Matahari dan cuaca luar angkasa.



Setelah itu, para peneliti memaparkan serangkaian teori tentang bagaimana perubahan tersebut dapat berdampak pada manusia purba dan satwa liar di Bumi. Studi Sains adalah yang pertama mempertimbangkan kemungkinan konsekuensi yang luas.

Penelitian dimulai dengan fosil pohon Kauri yang mati lebih dari 41.000 tahun lalu. Satu, yang ditemukan Januari lalu dan dikirim ke Ngwh Marae, adalah pohon pertama yang ditemukan hidup selama keseluruhan perjalanan Laschamps, periode 800 tahun ketika medan magnet membalik ke belakang dan mengoreksi dirinya lagi.

Tim peneliti menganalisis tingkat bentuk radioaktif karbon di lingkaran pohon. Idenya adalah ketika medan magnet Bumi lemah, radiasi kosmik menyebabkan lebih banyak karbon radioaktif terbentuk di atmosfer, sehingga muncul dalam jumlah yang lebih tinggi di lingkaran pohon. Karena cincin pohon terbentuk dengan pola tahunan yang dapat diprediksi, mereka dapat menyesuaikan kekuatan medan magnet dengan waktu.

Mereka menemukan bahwa selama perjalanan Laschamps, medan magnet sekitar 28% dari kekuatan biasanya dan bahkan lebih lemah selama berabad-abad menjelang periode waktu ini.

Dari sekitar 41.600-42.300 tahun lalu, medan magnet Bumi hanya 6% dari kekuatan penuhnya. Karena periode ini berpusat pada sekitar 42.000 tahun lalu, para peneliti menamai periode Adams Event setelah Douglas Adams, penulis Hitchhiker's Guide to the Galaxy, yang menyatakan 42 adalah jawaban atas “pertanyaan terakhir tentang kehidupan, alam semesta, dan segalanya”.



Akan cukup buruk jika hanya medan magnet Bumi yang melemah, tapi data inti es menunjukkan kebetulan yang tidak menguntungkan selama Adams Event. Sebab Matahari juga berada dalam periode aktivitas yang lebih rendah. Meskipun itu mungkin berarti lebih sedikit jilatan api Matahari, itu juga berarti bahwa perisai pelindung yang diciptakan Matahari terhadap sinar kosmik —disebut heliosfer— juga melemah.

Dengan berkurangnya medan magnet dan heliosfer, Bumi berisiko dua kali lipat dari radiasi kosmik, menurut penelitian tersebut.

Hal ini akan menjadi berita yang sangat buruk, mengingat pengaruh cuaca luar angkasa pada satelit dan jaringan listrik. Tapi apa artinya bagi kehidupan 42.000 tahun yang lalu?
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA