Ini Penjelasan Golongan Darah A Punya Risiko Lebih Tinggi Terpapar COVID

Jum'at, 05 Maret 2021 - 01:43 WIB
loading...
Ini Penjelasan Golongan Darah A Punya Risiko Lebih Tinggi Terpapar COVID
Hasil studi mengisyaratkan orang dengan golongan darah A lebih mungkin tertular COVID-19 dan mengembangkan gejala parah daripada golongan darah lainnya. Foto/Ist
JAKARTA - Studi terbaru mengungkap virus Corona SARS-CoV-2 dapat lebih mudah menempel ke sel-sel saluran napas orang dengan golongan darah A dibandingkan mereka yang bergolongan darah B atau O.

Temuan ini mengisyaratkan kemungkinan penjelasan mengapa, selama pandemik, penelitian telah menemukan orang dengan golongan darah A lebih mungkin untuk tertular COVID-19 dan mengembangkan gejala parah daripada golongan darah lainnya. Baca juga: Rasio Kesembuhan Capai 86,4%, Presiden Apresiasi Penanganan COVID-19

Eksperimen laboratorium mengungkapkan bagian dari virus Corona yang disebut "domain pengikat reseptor" (RBD), yang secara langsung mengikat ke sel untuk memicu infeksi, juga menangkap molekul unik yang terkait dengan darah tipe A. Molekul-molekul ini, yang dikenal sebagai antigen, muncul di sel-sel yang melapisi saluran pernapasan, termasuk paru-paru, menurut penelitian yang diterbitkan 3 Maret lalu di jurnal Blood Advances.

"Secara teori, mengikat struktur ini dapat membantu virus Corona masuk dan menginfeksi sel-sel saluran napas dengan lebih mudah. Namun, kita belum tahu pasti," kata penulis studi kepada Live Science.

"Apakah ini benar-benar memengaruhi kemampuan virus untuk masuk ke dalam sel? Apakah virus hanya memengaruhi kemampuannya untuk melekat pada sel?" kata penulis studi, Dr Sean Stowell, seorang ilmuwan-dokter pengobatan transfusi di Universitas Emory, Georgia.



Dengan kata lain, data tersebut memberikan hubungan fisik pertama antara virus Corona dan darah tipe A. Tetapi diperlukan lebih banyak penelitian untuk memastikan bahwa perbedaan ini memengaruhi kemungkinan infeksi yang sebenarnya.

Mengapa Golongan Darah Penting?
Sejak hari-hari awal pandemik, beberapa penelitian terhadap pasien virus Corona telah mengungkap tren golongan darah yang tampaknya paling sering terinfeksi, lapor Live Science sebelumnya.

"Banyak penelitian telah menemukan hubungan antara golongan darah dan kecenderungan infeksi SARS-CoV-2, secara khusus, menunjukkan bahwa orang dengan golongan darah O memiliki risiko lebih rendah tertular COVID-19, dibandingkan golongan darah non-O," kata Dr Torben Barington, ahli imunologi klinis di Rumah Sakit Universitas Odense dan Universitas Denmark Selatan.

Orang dengan golongan darah A juga mungkin lebih mungkin untuk mengembangkan gejala parah dan kegagalan pernafasan ketika mereka tertular virus, beberapa penelitian menemukan.

"Beberapa hipotesis telah diajukan untuk asosiasi ini, tetapi kami masih perlu mempelajari mekanisme sebenarnya," kata Barington kepada Live Science melalui surat elektronik.



Studi baru ini mengisyaratkan kemungkinan penjelasan mengapa SARS-CoV-2 dapat menginfeksi orang bergolongan darah A lebih mudah daripada tipe O. Meskipun tidak menjelaskan mengapa tipe B juga dikaitkan dengan lebih banyak infeksi daripada tipe O.

Stowell, mengatakan, dia dan rekan-rekannya ingin tahu tentang hubungan antara golongan darah dan COVID-19, tetapi mereka benar-benar mendapat inspirasi untuk studi baru mereka sambil mengembangkan tes diagnostik untuk penyakit tersebut.

"Saat membuat tes, kami mulai melihat berbagai bagian virus dan menyadari bahwa domain pengikat reseptor ... terlihat sangat mirip dengan kelompok protein kuno yang disebut galektin," kata Stowell.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA