Astronom Menemukan Bukti Pertama Adanya Aktivitas Tektonik di Exoplanet

Sabtu, 06 Maret 2021 - 15:14 WIB
loading...
Astronom Menemukan Bukti Pertama Adanya Aktivitas Tektonik di Exoplanet
Foto/dok
JAKARTA - Untuk pertama kalinya, para astronom menemukan adanya bukti aktivitas tektonik di dular tata surya kita. Aktivitas tektonik itu tertangkap di planet yang diberi nama LHS 3844b.

Bukti itu adalah serangkaian simulasi lanjutan berdasarkan pengamatan planet berbatu, yang ukurannya sedikit lebih besar dari Bumi. Dalam penelitian ini, astronom juga mendapati kalau planet ekstrasurya itu tidak memiliki atmosfer. (Baca: Pesawat NASA Selidiki Jejak Tata Surya Kuno)

Kondisi tanpa atsmosfer itu membuat setengah dari LHS 3844b terpapar matahari secara langsung dengan suhu sekitar 800 derajat Celcius pada siang hari dan sekitar minus 250 derajat Celcius pada malam hari.

"Kami mengira bahwa perbedaan suhu yang parah ini dapat mempengaruhi aliran material di interior planet," kata astronom Tobias Meier, dari Universitas Bern di Swiss dikutip Science Alert .

Berdasarkan pengamatan kurva fase kecerahan planet dan kemungkinan suhu, dan model komputer yang mensimulasikan berbagai kemungkinan bahan tektonik dan sumber panas, Meier dan rekannya berpikir aliran material bawah permukaan skala belahan bumi sedang terjadi. (Baca juga: Jadi Penemuan Besar Abad 21, Arkeolog Mesir Menemukan Makam Ratu Nefertiti)



"Berdasarkan apa yang biasa kita lakukan dari Bumi, materi di sisi siang yang panas menjadi lebih ringan dan karena itu mengalir ke atas dan sebaliknya," kata ahli geofisika Dan Bower, dari Universitas Bern.

Hasilnya, para ilmuwan berpendapat bahwa LHS 3844b dapat membuat satu belahan bumi seluruhnya tertutup gunung berapi, sementara di sisi lain hampir tidak ada aktivitas vulkanik - semua karena perbedaan suhu yang intens di sekitar planet.

Pengamatan dan penelitian lebih lanjut akan membantu mengkonfirmasi apa yang terjadi di permukaan LHS 3844b. Apakah itu benar-benar setengah tertutup oleh gunung berapi? (Baca juga: Saingi ISS, China Akan Membangun Stasiun Luar Angkasa Permanen Bulan Depan)

"Simulasi kami menunjukkan bagaimana pola seperti itu dapat terwujud, tetapi akan membutuhkan pengamatan yang lebih rinci untuk memverifikasi," kata Meier.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA