Ilmuwan Sebut Perubahan Iklim Bisa Berdampak Pada Penularan Malaria di Afrika

Kamis, 11 Maret 2021 - 13:38 WIB
loading...
Ilmuwan Sebut Perubahan Iklim Bisa Berdampak Pada Penularan Malaria di Afrika
Foto/dok
A A A
JAKARTA - Berdasarkan penelitian, perlambatan pemanasan global yang diamati pada akhir abad lalu tercermin dari penurunan penularan malaria di dataran tinggi Ethiopia. Sayangnya, sejak beberapa dekade ini suhu Bumi mulai berubah akibat emisi gas buang rumah kaca sehingga dikhawatirkan bisa meningkatkan kembali kasus malaria di Afrika.

Penelitian yang dipimpin oleh Institut Barcelona untuk Kesehatan Global (ISGlobal) dan Universitas Chicago ini menggarisbawahi adaya hubungan erat antara iklim dan kesehatan. (Baca: Ilmuwan Kembangkan Alat Tes Malaria Sederhana dan Murah)

Selama beberapa tahun, telah terjadi perdebatan sengit tentang dampak pemanasan global terhadap kejadian malaria. Dipercaya bahwa efek terbesar dapat terjadi di dataran tinggi, di mana suhu yang lebih rendah membatasi kembalinya wabah malaria.

"Kami melihat bahwa epidemiologi malaria di daerah ini sangat terkendali iklim di semua skala baik bulan, tahun dan bahkan dekade. Ini sekaligus menyelesaikan perdebatan tentang apakah perubahan iklim mempengaruhi atau tidak dinamika malaria di Afrika," kata Xavier Rodo, Kepala Program Iklim dan Kesehatan di ISGlobal dan penulis pertama studi tersebut.

Pada pergantian abad, penurunan kejadian malaria terlihat jelas di Afrika Timur. Penurunan ini bisa jadi hanya hasil dari tindakan pengendalian penyakit, dalam peningkatan suhu permukaan rata-rata global, sebuah fenomena yang diamati antara tahun 1998 dan 2005. (Baca juga: Permukaan Laut Naik Drastis, Pesisir Jakarta Paling Terancam di Asia)

Untuk mengetahuinya, Rodo dan tim memusatkan perhatian pada wilayah Oromia di Ethiopia, dataran tinggi padat penduduk antara 1.600 dan 2.500 m di atas permukaan laut. Wilayah ini memiliki keuntungan memiliki catatan lengkap kasus tahunan malaria .

Penelitian di wilayah itu dilakukan karena sebelumnya tidak ada intervensi kesehatan masyarakat dari petugas kesehatan sampai tahun 2004. Hal ini memungkinkan untuk memisahkan pengaruh iklim dari pengaruh tindakan pengendalian penyakit untuk dua parasit yang diketahui bereaksi berbeda terhadap iklim.

Dengan menggunakan pemodelan matematis, tim peneliti menganalisis hubungan antara kasus malaria , iklim regional (suhu lokal dan curah hujan) dan iklim global (khususnya efek El NiƱo dan Osilasi Dekad Pasifik di Samudra Pasifik). (Baca juga: Prancis Terkena 'Karma' dari Uji Coba Nuklir era Perang Dingin di Sahara)

Hasil penelitian menunjukkan bahwa variasi kasus malaria berkorelasi sangat baik dengan perubahan suhu regional. Penurunan suhu regional berkaitan dengan penurunan kasus malaria yang diamati dari tahun 2000.

Analisis menunjukkan ada "rantai efek" dari variabilitas iklim global ke variasi suhu regional di Afrika Timur, yang diterjemahkan ke dalam kasus malaria baru di dataran tinggi Ethiopia. "Kasus malaria tidak hanya mengikuti perubahan suhu, yang telah kami tunjukkan sebelumnya, tetapi juga dalam penurunannya," kata Mercedes Pascual, peneliti di University of Chicago dan penulis terakhir studi tersebut.

Rodo mengatakan, bukti bahwa perlambatan pemanasan mempengaruhi penularan malaria menunjukkan hubungan yang kuat antara penyakit dan iklim. "Hasil ini juga menekankan pentingnya mempertimbangkan kondisi iklim ketika mengevaluasi intervensi kesehatan masyarakat yang ditujukan untuk pengendalian penyakit," katanya.
(ysw)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1610 seconds (10.55#12.26)