Prancis Terkena 'Karma' dari Uji Coba Nuklir Era Perang Dingin di Sahara

Rabu, 10 Maret 2021 - 10:45 WIB
loading...
Prancis Terkena Karma dari Uji Coba Nuklir Era Perang Dingin di Sahara
Badai pasir Sahara menghantam Pegunungan Jura di sepanjang perbatasan Prancis dan Swiss. Foto/Lu Ren/Word Metereological Organization
A A A
PARIS - Analisis Association for Control of Radioactivity in the West (ACRO) baru-baru ini menunjukkan bahwa lonjakan radiasi di Prancis terkait langsung dengan pengujian bom nuklir di Gurun Sahara di era perang dingin 1960-an. Peneliti mengambil sampel Debu Sahara dari kaca depan mobil, diketahui terdapat isotop radioaktif yang diproduksi melalui fisi nuklir uranium-235 dalam senjata nuklir.

ACRO berpendapat bahwa lonjakan radiasi yang terlihat pada bulan Februari kemungkinan besar terkait dengan uji coba nuklir Prancis yang dilakukan di Sahara Aljazair selama awal 1960-an. "Polusi radioaktif ini - masih dapat diamati pada jarak jauh 60 tahun setelah kebakaran nuklir - mengingatkan kita pada situasi kontaminasi radioaktif abadi di Sahara yang menjadi tanggung jawab Prancis," kata mereka dalam sebuah pernyataan yang dikutip IFL Science . (Baca: Pentagon Khawatirkan Kemungkinan Korea Utara Proses Ulang Nuklir)

Sebelum Aljazair merdeka dari penjajahan Prancis pada tahun 1962, hamparan Gurun Sahara digunakan sebagai lokasi uji coba bom atom oleh Prancis. Pada 13 Februari 1960, Prancis melakukan uji coba nuklir atmosfer pertamanya, yang diberi nama kode "Gerboise Bleue" (Tikus Gurun Biru), di Sahara Aljazair, dan selanjutnya sejumlah uji coba bawah tanah di wilayah tersebut.

Peningkatan kadar radiasi di beberapa bagian Eropa baru-baru ini tidak terlalu kentara, dan tidak cukup signifikan untuk menimbulkan risiko nyata bagi kesehatan masyarakat. Namun, bukan hanya Gurun Sahara yang menyimpan hantu uji bom atom Perang Dingin. Antara 1945 dan 1980, AS, Uni Soviet, Inggris, Prancis, dan China diperkirakan telah melakukan setidaknya 520 uji coba nuklir atmosfer yang mencapai tingkat stratosfer.

Salah satu area yang paling terkena dampak di planet ini adalah Bikini Atoll, yang memiliki setidaknya 23 senjata nuklir oleh AS antara tahun 1946 dan 1958, termasuk Castle Bravo, senjata termonuklir terkuat yang pernah diuji oleh AS. Studi ilmiah baru-baru ini menunjukkan bahwa terumbu tropis di Pasifik selatan ini masih lebih berbahaya daripada Chernobyl. (Baca juga: Arkeolog Ungkap Alasan Bangsa Mesir Mumifikasi Buaya Sungai Nil)

Pengujian yang sembrono di Pasifik selatan juga membawa lebih dari sekadar penderitaan manusia. Diperkirakan bahwa 665 penduduk di dekat Kepulauan Marshall terpapar radiasi secara berlebihan. Hanya beberapa tahun yang lalu, Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa "peti mati nuklir" yang telah berusia puluhan tahun di Kepulauan Marshall bisa membocorkan radioaktif ke Samudra Pasifik.
(ysw)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3081 seconds (11.210#12.26)