Gempa Bumi di Jepang, Mengapa Terjadi dan Bagaimana Mereka Mengatasinya?

Sabtu, 20 Maret 2021 - 18:40 WIB
loading...
Gempa Bumi di Jepang, Mengapa Terjadi dan Bagaimana Mereka Mengatasinya?
Gempa Bumi berkekuatan 7 SR berpotensi tsunami baru saja mengguncang Jepang. Rakyat di sana biasanya sudah siap menghadapi bencana seperti ini. Foto/realestate-tokyo.com
TOKYO - Gempa Bumi 7 Skala Richter (SR) berpotensi tsunami baru saja mengguncang Jepang . Biasanya rakyat Jepang sigap dengan kondisi ini, di mana peringatan disampaikan melalui bunyi bip tiba-tiba yang mengganggu siaran TV dan kata-kata yang berkedip di bagian atas layar. Baca juga: Gempa Bumi 7 SR Guncang Pantai Jepang, Ada Peringatan Tsunami 1 Meter

Ya, itu adalah pengumuman publik tentang kejadian dan besarnya gempa Bumi atau bencana alam yang baru saja terjadi di Jepang. Pada saat yang sama, alarm, peringatan, atau petunjuk evakuasi akan diumumkan apabila ada risiko tsunami.

Cincin Api Pasifik
Laman realestate-tokyo.com menyebutkan, sebenarnya ada alasan geologis yang terdokumentasi dengan baik mengapa Jepang sangat rawan gempa. Gempa Bumi terjadi karena tekanan yang disebabkan oleh pergerakan lempeng tektonik yang menyusun Bumi.

Sementara Jepang dan gempa Bumi berjalan seiring karena posisi negara ini berada di sepanjang "Cincin Api Pasifik", yang terletak di tiga lempeng tektonik, termasuk Lempeng Pasifik di bawah Samudera Pasifik, dan Lempeng Laut Filipina.

Karena gempa Bumi juga dapat terjadi di dalam lempeng tektonik, sehingga terjadi di darat dan bukan di laut lalu memancar ke luar. Jadi sudah dapat diperkirakan bahwa gempa besar dapat terjadi langsung di bawah Tokyo atau kota perkotaan besar.

Namun, untungnya, banyak bangunan dilengkapi dengan perlengkapan yang lebih tahan gempa. Beberapa sebenarnya dirancang dengan bagian atas dapat bergerak dengan gempa tertentu saat itu terjadi. Sementara yang lain dimaksudkan untuk benar-benar menyerap goncangan gempa dan tetap membumi.



Teknologi inovatif semacam itu menunjukkan bahwa hubungan antara Jepang dan gempa Bumi -meskipun terkadang menakutkan- telah menghasilkan beberapa teknologi berguna yang dapat membantu menyelamatkan nyawa.

Aktivitas Seismik di Jepang
Intensitas gempa diukur dengan istilah "magnitude", sedangkan dampak gempa yang dirasakan diukur dengan "skala intensitas seismik". Informasi gempa Jepang berbeda dari negara lain, getaran biasanya diukur pada skala intensitas seismik 10 langkah dari 0 hingga 7, dengan tingkat bawah dan atas di antaranya.

Efek sebenarnya bervariasi tergantung pada berbagai faktor termasuk jarak dari pusat Gempa dan kondisi geologi daerah tersebut. Dengan kekuatan 9, Gempa Besar Tohoku 2011 yang berasal dari lepas pantai Jepang adalah gempa bumi terkuat yang pernah melanda negara itu dan gempa bumi terkuat keempat di dunia sejak pencatatan dimulai pada tahun 1900.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA