Spesies Bunglon Baru Ditemukan di Pegunungan Bale Ethiopia

Kamis, 25 Maret 2021 - 20:47 WIB
loading...
Spesies Bunglon Baru Ditemukan di Pegunungan Bale Ethiopia
Bunglon Trioceros wolfgangboehmei dari Dinsho, Ethiopia menunjukkan bercak putih yang menonjol dan garis memanjang dorsolateral. Foto/Petr Necas.
ADIS ABABA - Sebuah tim ahli zoologi dari Jerman dan Republik Ceko telah menemukan spesies bunglon baru yang hidup di lereng Pegunungan Bale di Ethiopia. Bunglon adalah salah satu kelompok reptil squamate yang paling menarik, tidak hanya karena perilaku atau adaptasinya yang luar biasa, tetapi juga karena keanekaragaman spesies dan distribusinya yang luar biasa.

Lebih dari 215 spesies yang dideskripsikan dari famili Chamaeleonidae tersebar dari Afrika, Eropa Selatan dan Timur Tengah hingga sebagian Asia Selatan. Terlepas dari fakta bahwa Madagaskar adalah hotspot keanekaragaman bunglon yang terkenal, ada hipotesis bahwa keluarga ini berasal dari daratan Afrika. (Baca: Wombat, Satu-satunya Mahluk Bumi yang Kotorannya Berbentuk Kotak, Kok Bisa?)

Benua Afrika tidak hanya menampung beragam spesies bunglon yang berbeda, tetapi, khususnya, juga sejumlah besar endemik yang terbatas pada satu pegunungan atau pegunungan. Contohnya termasuk genus Kinyongia, tetapi juga beberapa spesies dari genus Trioceros, yang termasuk dalam spesies yang baru ditemukan.

“Pegunungan Bale di Ethiopia tengah-selatan dianggap sebagai salah satu pusat endemisme yang paling unik, dengan jumlah tumbuhan dan hewan yang luar biasa yang hanya dapat ditemukan di sana,” kata penulis utama Thore Koppetsch dari Alexander Koenig Research Museum dan rekan-rekannya.

“Sudah ada dua spesies bunglon genus Trioceros yang diketahui terbatas di wilayah Bale ketika kami menemukan perwakilan unik lain dari kelompok ini dari lereng utara Pegunungan Bale,” lanjutnya. (Baca juga: Deteksi Dini Bencana Alam, NOAA Akan Benahi Ramalan Cuaca)



Menariknya, bunglon baru ini dianggap sebagai bagian dari kompleks spesies bunglon Ethiopia yang tersebar luas (Trioceros affinis). "Studi sebelumnya telah menunjukkan perbedaan antara populasi yang berbeda di seluruh Dataran Tinggi Ethiopia - dengan beberapa di antaranya dipisahkan oleh perpanjangan utara Great Rift Valley, yang juga membentuk evolusi manusia purba," katanya.

Dinamakan Trioceros wolfgangboehmei, spesies baru ini merupakan bunglon berukuran kecil dengan total panjang 15,6 cm (panjang moncong-ventilasi 6,5 cm dan panjang ekor 9,1 cm); kepalanya relatif pendek, panjang 1,9 cm.

Warna dasar tubuh individu yang hidup kekuningan, kecoklatan atau bahkan hijau cerah dan bervariasi pada individu yang berbeda. “Spesies baru ini memiliki penampilan yang khas, menunjukkan sisik berduri yang membesar di punggung dan ekornya yang membentuk puncak yang menonjol. Biasanya hidup di pohon kecil dan semak di ketinggian di atas 2.500 m dpl,” kata para peneliti.

Trioceros wolfgangboehmei lebih suka hidup di pohon kecil dan semak-semak. Bunglon remaja dapat ditemukan di rerumputan, tetapi selalu berdekatan dengan pepohonan dan semak-semak. (Baca juga: Selangkah Lagi, Asal-Usul Kehidupan di Bumi Akan Terungkap)

Spesies ini hanya diketahui dari wilayah kecil di sekitar dua desa, Dinsho dan Goba, di Pegunungan Bale di Ethiopia tengah-selatan. Tampaknya terbatas di daerah ini dan dapat dianggap sebagai endemik lain di pegunungan ini.



“Sebagian dari populasi terlindungi dengan baik di dalam Taman Nasional Pegunungan Bale. Tapi sebagian lagi tinggal di luar, di area pertanian dan bahkan di kebun dan sisa-sisa vegetasi di desa-desa setempat,” katanya.

Penemuan Trioceros wolfgangboehmei dijelaskan dalam makalah di jurnal Zoosystematics and Evolution.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA