Menggunakan Data Pengorbit, Ilmuwan Membuat Peta Planet Mars

Jum'at, 26 Maret 2021 - 13:27 WIB
loading...
Menggunakan Data Pengorbit, Ilmuwan Membuat Peta Planet Mars
Menggunakan data Mars Express ESA dan pengorbit Mars Global Surveyor NASA, sejumlah ilmuwan membuat peta Mars yang sangat detail. Foto: NASA/JPL/GSFC/ESA/DLR/FU/H. Hargitai
JAKARTA - Menggunakan data Mars Express ESA dan pengorbit Mars Global Surveyor NASA, sejumlah ilmuwan membuat peta Mars yang sangat detail. Atlas Mars yang terdiri dari 84 halaman ini semetara baru tersedia dalam bahasan Inggris, Hongaria, dan Ceko.

Peta Mars pertama ini merupakan bagian dari proyek penjangkauan publik yang didukung oleh Europlanet Central European Hub. “Peta ini diedit secara manual, menggunakan data akurat dari misi dan model,” kata editor peta Dr. Henrik Hargitai, seorang peneliti di Departemen Media dan Komunikasi di Universitas Eotvos Lorand seperti dikutip SCI-News.

“Peta tematik yang mengungkapkan pola geografi fisik telah digunakan selama beberapa dekade untuk atlas terestrial, tetapi ini adalah pertama kalinya peta tersebut tersedia untuk memetakan planet Mars,” katanya. (Baca: Robot Penjelajah Mars NASA Mulai Aktifkan Sensor Angin)

Bagian utama atlas terdiri dari serangkaian hamparan ganda yang menunjukkan masing-masing dari 30 segi empat kartografi di mana permukaan Mars telah dibagi oleh Survei Geologi AS.

Bentang alam yang diciptakan oleh lahar, angin, air, dan es ditampilkan secara terpisah pada peta dasar topografi, yang menyoroti fitur-fitur seperti ladang bukit pasir, puncak gunung, kaldera vulkanik, gua, danau dan delta kuno yang kering, dan garis patahan.



Untuk pertama kalinya dalam atlas Mars yang diterbitkan, peta iklim disertakan, yang menunjukkan 13 zona iklim dengan batas-batas yang ditentukan dengan menggabungkan suhu musiman dan data es. (Baca juga: Rusia Melanjutkan Proyek Luar Angkasa Era Perang Dingin)

Serangkaian diagram iklim menunjukkan variasi suhu sepanjang tahun Mars untuk setiap zona. Selain itu, peta cuaca menunjukkan suhu di permukaan tanah di belahan bumi barat Mars pada dua titik balik matahari tahunan.

Ini menunjukkan jumlah sinar matahari yang dipantulkan dari permukaan, daerah yang sering berawan dan daerah maksimum yang ditutupi oleh karbon dioksida beku dan air es musiman di kutub Mars.

Atlas tersebut juga mencakup kalender satu halaman untuk Mars tahun 36, yang mencakup periode dari Februari 2021 hingga Desember 2022, yang menjelaskan tonggak penting dalam perubahan musim di Mars. “Kami percaya bahwa peta multi-layer geografis adalah masa depan kartografi planet,” kata Dr. Hargitai.

Selain relief bertema tunggal, lanjutnya, elevasi, perbukitan, tata nama dan peta geologi, tema fitur jaringan lembah, fitur glasial, bukit pasir dan lain-lain akan ditambahkan ke peta. (Baca juga: Junni, Vaksin COVID-19 Dalam Bentuk Pil Mulai Uji Klinis)



“Ini membutuhkan pemeliharaan database fitur siap GIS di repositori online publik, dan pembuatan kumpulan data baru, baik dari citra, atau dari karya non-GIS yang diterbitkan dalam literatur.”

Atlas baru Mars akan dipresentasikan minggu ini di Konferensi Ilmu Planet dan Bulan ke-52.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA