Terlalu Lama di Luar Angkasa Bisa Membuat Jantung Mengecil, Berbahayakah?

Selasa, 30 Maret 2021 - 12:31 WIB
loading...
Terlalu Lama di Luar Angkasa Bisa Membuat Jantung Mengecil, Berbahayakah?
Terlalu lama di luar angkasa memiliki kesamaan dengan ketahanan renang yang ekstrem, keduanya dapat menyebabkan jantung mengecil. Foto: dok/NASA
JAKARTA - Terlalu lama di luar angkasa memiliki kesamaan dengan ketahanan renang yang ekstrem, keduanya dapat menyebabkan jantung mengecil . Kesimpulan ini didapat dari studi yang membandingkan efek astronot Scott Kelly berada di luar angkasa angkasa selama 340 hari dengan atlet renang Benoit Lecomte yang berenang melintasi samudera atlantik selama 159 hari.

Keduanya menghilangkan beban di jantung yang biasanya diterapkan oleh gravitasi, menyebabkan atrofi organ. Latihan yang mereka laukan selama ini tidak cukup untuk melawan perubahan bentuk pada jantung. (Baca: Detak Jantung Tak Beratur Bisa Jadi Gejala Covid-19)

Penelitian tersebut dipimpin oleh Dr Benjamin Levine, profesor penyakit dalam di University of Texas Southwestern Medical Center di Dallas, dan diterbitkan dalam jurnal Circulation.

Penelitian ini memiliki implikasi untuk perjalanan dengan durasi yang sangat lama di luar angkasa - seperti ekspedisi ke Mars yang direncanakan NASA untuk dilakukan dalam beberapa dekade mendatang.

"Salah satu hal yang telah kami pelajari selama bertahun-tahun penelitian, adalah bahwa jantung sangat elastis. Jadi jantung menyesuaikan dengan beban yang ditempatkan di atasnya," kata Profesor Levine, yang juga direktur Institute for Exercise and Environmental Medicine, kolaborasi antara UT Southwestern dan Texas Health Presbyterian Hospital Dallas, mengatakan kepada BBC News .



"Dalam penerbangan luar angkasa, salah satu hal yang terjadi, adalah Anda tidak lagi harus memompa darah ke atas, karena Anda tidak memompa melawan gravitasi," terangnya. (Baca juga: 10 Negara Penghasil emas Terbsar di Dunia, Indonesia Tak Masuk Hitungan)

Scott Kelly menghabiskan 340 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk memungkinkan para ilmuwan mempelajari efek penerbangan jangka panjang pada tubuh manusia.

Pada tanggal 5 Juni 2018, Benoit Lecomte memulai upaya berenang di Samudera Pasifik, setelah sebelumnya melintasi Atlantik. Dia berenang sejauh 2.821 km selama 159 hari.

Berenang untuk waktu yang sangat lama juga mengubah beban yang ditempatkan di jantung oleh gravitasi karena orang tersebut berada dalam posisi horizontal bukan vertikal. Lecomte berenang rata-rata 5,8 jam per hari, tidur sekitar delapan jam setiap malam. Ini berarti dia menghabiskan antara sembilan dan 17 jam setiap hari dalam keadaan terlentang.

Karena Kelly dan Lecomte tidak lagi memompa darah ke atas, jantung mereka mulai kehilangan massa. "Saat kami melihat ventrikel kiri [jantung], kami melihat sekitar 20-25% massa total selama empat atau lima bulan saat Tuan Lecomte berenang. Kami melihat secara khusus 19% dan 27% massa hilang untuk Kapten Kelly selama setahun," kata rekan penulis James MacNamara, juga dari UT Southwestern Pusat layanan kesehatan. (Baca juga: Antibodi Virus Corona Bisa Bertahan Selama Berbulan-bulan)



Olahraga, bagaimanapun, melawan proses kehilangan massa. Astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) sudah menjalani latihan intensif untuk mengurangi pemborosan otot dan tulang yang juga terjadi di orbit. Meski begitu, aturan latihan ini tidak cukup untuk mencegah atrofi jantung yang terlihat pada Kapten Kelly.

Bilik di jantung yang dikenal sebagai atrium berkembang di ruang angkasa, sebagian karena perubahan cara cairan melewatinya. Ini dapat menyebabkan kondisi yang disebut fibrilasi atrium, di mana jantung berdetak cepat dan tidak teratur. Ini dapat mengganggu olahraga, tetapi juga dapat meningkatkan risiko stroke.

Ada juga risiko lain untuk organ vital ini dari perjalanan luar angkasa. Tingkat radiasi yang lebih tinggi di ruang angkasa dapat mempercepat penyakit jantung koroner. Astronot diskrining untuk aterosklerosis. Ini penting karena serangan jantung di luar angkasa bisa menjadi bencana besar. (Baca juga: Ikan Mas Menu Favorit di Indonesia, tapi di Australia Jadi Hama)

Prof Levine adalah bagian dari program NASA yang disebut Cipher yang akan mengirim 10 astronot lagi ke luar angkasa untuk misi jangka panjang. Para peneliti akan mengarahkan hati anggota kru ke sejumlah tes berbeda dan metode pemindaian berteknologi tinggi untuk mendapatkan gambaran yang lebih rinci tentang fungsi jantung di luar angkasa.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA