Akibat Ulah Manusia, Kini Bumi Memerangkap Panas Lebih Tinggi

Rabu, 07 Juli 2021 - 02:10 WIB
loading...
Akibat Ulah Manusia, Kini Bumi Memerangkap Panas Lebih Tinggi
Belakangan ini suhu udara terasa lebih panas dari biasanya karena selama 14 tahun ini ternyata Bumi memerangkap panas lebih tinggi. Foto/dok
JAKARTA - Belakangan ini suhu udara terasa lebih panas dari biasanya karena selama 14 tahun ini ternyata Bumi memerangkap panas lebih tinggi. Penyebabnya tak lain karena ulah manusia yang melakukan deforestasi besar-besaran serta efek rumah kaca.

Untuk mengetahui berapa banyak panas yang terperangkap di bumi, para peneliti melihat pengukuran satelit NASA yang melacak berapa banyak energi Matahari yang memasuki atmosfer Bumi dan berapa banyak yang dipantulkan kembali ke luar angkasa.

BACA: Ini yang Terjadi Pada Bumi Jika Oksigen Habis dan Matahari Mati

Mereka membandingkan ini dengan data dari pelampung NOAA yang melacak suhu laut - yang memberi mereka gambaran tentang berapa banyak panas yang diserap ke laut.



Perbedaan antara jumlah panas yang diserap oleh Bumi dari tahun 2005 hingga 2019 ternyata telah meningkat. "Perubahan ketidakseimbangan energi Bumi ini nyata dan cukup mengkhawatirkan,” kata Norman Loeb, peneliti NASA dan penulis utama studi tersebut dalam siaran pers.

Para peneliti berpikir bahwa alasan Bumi menahan lebih banyak panas disebabkan oleh beberapa faktor berbeda. Salah satunya adalah perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia. Masalah lainnya, semakin banyak gas rumah kaca membuatnya semakin banyak panas yang terperangkap.

Ini menjadi lebih buruk ketika Anda memperhitungkan bahwa peningkatan panas juga melelehkan es dan salju. Es dan salju dapat membantu planet ini memantulkan panas kembali ke luar angkasa.

BACA JUGA: Susu Beruang Viral karena Langka, Netizen: Nggak Masuk Akal Harganya

“Selama periode ini keduanya menyebabkan pemanasan, yang mengarah pada perubahan yang cukup besar dalam ketidakseimbangan energi Bumi . Besarnya peningkatan ini belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya.

Empat belas tahun bukanlah waktu yang lama dibandingkan dengan sejarah panjang iklim Bumi.



“Harapan saya adalah ada perbaikan dalam beberapa dekade mendatang. Jika tidak, kita akan melihat perubahan iklim yang lebih mengkhawatirkan,” kata Loeb kepada CNN.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA