Satu Badak Putih Langka Dipensiunkan dari Program Pengembangbiakan Buatan

Sabtu, 23 Oktober 2021 - 19:09 WIB
loading...
Satu Badak Putih Langka Dipensiunkan dari Program Pengembangbiakan Buatan
Para ilmuwan telah memensiunkan salah satu dari dua badak putih utara terakhir di dunia dari program pengembangbiakan. Foto/dok
JAKARTA - Para ilmuwan telah memensiunkan salah satu dari dua badak putih utara terakhir di dunia dari program pengembangbiakan yang mencoba menyelamatkan spesies dari kepunahan.

Dikutip dari BBC News, Sabtu (23/10/2021), keputusan untuk berhenti memanen telur Najin yang berusia 32 tahun karena mempertimbangkan usia dan faktor lainnya.

Baik Najin maupun putrinya, Fatu, tidak dapat melahirkan anak secara normal karena jantan terakhir dari spesies tersebut mati pada tahun 2018. Untungnya ilmuwan berhasil mengumpulan spermanya sang jantan untuk digunakan membuahi sel telur.

BACA: Bertahan 55 Juta Tahun, Badak Putih Utara Resmi Punah



Prosedur ini melibatkan tim dokter hewan yang mengekstraksi telur badak, menggunakan teknik yang dikembangkan melalui penelitian bertahun-tahun. Telur kemudian dikirim ke laboratorium Italia untuk pembuahan, menggunakan sperma dari dua jantan yang sudah meninggal.

Dua belas embrio telah dibuat sejauh ini dan para ilmuwan berharap untuk menanamkannya ke ibu pengganti yang dipilih dari populasi badak putih selatan.

BioRescue, kelompok ilmiah yang memimpin skema tersebut, mengatakan telah mempertimbangkan beberapa risiko sebelum memutuskan untuk berhenti mengambil sel telur dari Najin.

"Mengundurkan satu individu dari program konservasi ini sudah dipikirkan lama, kami sudah mempertimbangkan keputusan ini berkali-kali," kata kepala dokter hewan Frank Göritz dan Stephen Ngulu.

BACA JUGA: Cara Melacak keberadaan Motor dengan Plat Nomor
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA