Omicron Berlalu, WHO Pastikan Pandemi Belum Berakhir

Jum'at, 11 Maret 2022 - 11:01 WIB
loading...
Omicron Berlalu, WHO Pastikan Pandemi Belum Berakhir
Beberapa Peneliti mengumumkan Omicron akan segera berlalu. FOTO/ IST
A A A
JAKARTA - Sementara banyak negara telah melewati puncak wabah Omicron, namun Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak melihat masalah ini sebagai 'situasi yang menenangkan'.

Seperti dilansir dari AFP, Jumat (11/3/2022), di sisi lain, badan kesehatan internasional itu menegaskan pandemi Covid-19 membutuhkan waktu lama untuk benar-benar berakhir.

BACA JUGA - Pandemi ke Endemi, Momentum Akselerasi Industri Telekomunikasi

Badan internasional itu menggunakan istilah itu setelah dua tahun untuk membuat dunia sadar akan meningkatnya ancaman Covid-19.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pertama kali mengakui Covid-19 sebagai pandemi pada 11 Maret 2020.

Dua tahun kemudian, dia kecewa kasus infeksi virus masih tumbuh dan meningkat di sebagian besar negara.

WHO menyatakan darurat kesehatan masyarakat dengan tingkat kekhawatiran internasional pada 30 Januari 2020 ketika kurang dari 100 kasus infeksi dan tidak ada kematian yang tercatat di luar China.

Namun, setelah enam minggu penggunaan istilah pandemi, lebih banyak negara bertindak untuk mengambil tindakan pencegahan.

"Dua tahun kemudian, lebih dari enam juta orang meninggal sementara hampir 444 juta kasus tercatat"

"Meskipun kasus dan kematian dilaporkan menurun secara global dan beberapa negara mencabut sanksi, pandemi masih jauh dari selesai,"

"Itu tidak akan berakhir di negara mana pun sampai benar-benar berakhir di mana-mana," kata Tedros dalam konferensi pers.

Sebelumnya, semakin banyak negara yang mulai melonggarkan pembatasan Covid-19 dengan sebagian besar menyatakan bahwa program vaksinasi yang dilakukan efektif menurunkan kasus infeksi dan sudah saatnya hidup di fase endemis.
(wbs)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1065 seconds (10.177#12.26)