Ini 4 Spesies Ular King Kobra yang Mematikan

Selasa, 22 Maret 2022 - 22:01 WIB
loading...
Ini 4 Spesies Ular King Kobra yang Mematikan
King Kobra (Ophiophagus hannah) dikenal sebagai ular berbisa terbesar di dunia dan dapat tumbuh mencapai panjang hampir 4 meter. Foto/Pixabay
A A A
JAKARTA - King Kobra (Ophiophagus hannah) dikenal sebagai ular berbisa terbesar di dunia dan dapat tumbuh mencapai panjang hampir 4 meter. Ular yang memiliki racun mematikan ini, mendiami kerajaan yang cukup besar di daerah tropis Asia, membentang dari Indonesia hingga India.

Dari penelitian terbaru mengungkapkan bahwa habitat yang terbentang luas dari Asia Tenggara sampai Asia Selatan ini dikenal ada 4 spesies King Kobra yang berbeda. Berbeda dengan pengetahuan sebelumnya yang menyebutkan hanya ada satu spesies ular King Kobra.

Empat spesies yang ditemukan dan diusulkan (belum diberi nama resmi) adalah garis keturunan Ghats Barat di India barat daya, garis keturunan Indo-Cina di Indonesia dan Cina barat, garis keturunan Indo-Melayu yang mencakup India dan Malaysia, dan garis keturunan Pulau Luzon, ditemukan di Filipina.

"Keberadaan beberapa spesies ular king kobra ini mengejutkan, karena mereka terlihat mirip, berbagi habitat yang sama, dan menunjukkan perilaku yang serupa," kata Kartik Shanker, ahli ekologi evolusi di Indian Institute of Science di Bangalore, kepada Telegraf India dikutip SINDOnews dari laman Live Science, Selasa (22/3/2022).

Baca juga; Teror Ular Kobra Saat Penghujan Resahkan Warga Desa di Klaten

Terlepas dari kesamaan mereka, ular King Kobra yang ditemukan dalam jangkauan geografis yang luas ini memiliki beberapa perbedaan fisik. Misalnya, ular kobra dewasa di Thailand memiliki sekitar 70 tanda cincin berwarna putih terang di tubuhnya, sedangkan kobra di Filipina hanya memiliki beberapa cincin kusam.

Ular juga menunjukkan perbedaan regional dalam perilaku mereka. King kobra adalah satu-satunya spesies ular yang mengumpulkan bahan dan membangun sarang untuk telurnya. Namun, telur di sarang itu mungkin diperlakukan berbeda, bergantung pada wilayahnya.

Di beberapa daerah, induknya merayap setelah bertelur, sementara di tempat lain, ular King Korba mungkin mengerami dengan cara yang sama seperti burung. Tapi bukan hanya perbedaan fisik dan perilaku yang memisahkan keempat garis keturunan ular King Kobra ini.

Baca juga; Ini 4 Jenis Anaconda di Alam Liar, Benarkah Suka Memangsa Manusia?

Akhirnya, tim peneliti mampu mengumpulkan materi genetik yang cukup untuk menganalisis DNA dari 62 spesimen ular King Kobra yang ditemukan di seluruh rentang varian populasi. Para peneliti mengumpulkan sisik dari ular hidup dan mengumpulkan jaringan otot dari ular mati yang ditemukan sebagai roadkill.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1196 seconds (10.55#12.26)