Dokumen USSC Terungkap, Meteor Antar Bintang Pernah Meledak di Langit Papua

Selasa, 12 April 2022 - 22:05 WIB
loading...
Dokumen USSC Terungkap, Meteor Antar Bintang Pernah Meledak di Langit Papua
Setelah disimpan selama 8 tahun, dokumen Komando Luar Angkasa AS (USSC) yang menyimpan data soal meteor antar bintang meledak di langit Papua Nugini terungkap. Foto/dok
A A A
JAKARTA - Setelah disimpan selama 8 tahun, dokumen Komando Luar Angkasa AS (USSC) yang menyimpan data soal meteor antar bintang meledak di langit Papua Nugini terungkap.

Dilansir Live Science, Selasa (12/4/2022) meteor sebesar 0,45 meter ini menghantam atmosfer bumi pada 8 Januari 2014 dengan kecepatan hingga 210.000 kilometer per jam. Objek luar angkasa ini diperkirakan merupakan objek dari luar tata surya Bima Sakti.

Menurut ilmuwan USSC, meteor ini melesat di ruang angkasa dengan kecepatan lebih dari 210.000 km per jam. Kecepatan ini jauh melebihi rata-rata kecepatan meteor yang mengorbit di dalam tata surya kita.

BACA : Mengerikan! Ini yang Terjadi Jika Asteroid Besar Menabrak Bumi

Studi tahun 2019 berpendapat bahwa kecepatan meteor kecil itu membuktikan dengan kepastian 99% bahwa objek itu berasal jauh di luar tata surya kita. "Mungkin dari bagian dalam sistem planet atau bintang di cakram galaksi Bima Sakti," tulis para peneliti.

Meskipun hampir pasti, makalah tersebut tidak pernah ditinjau atau diterbitkan dalam jurnal ilmiah. Karena beberapa data yang diperlukan untuk memverifikasi perhitungan mereka ditutup rapat-rapat pemerintah AS.

Sekarang, para ilmuwan USSC telah secara resmi mengkonfirmasi temuan tim tersebut. Dalam memo tertanggal 1 Maret 2022 dan dibagikan di Twitter pada 6 April 2022.

BACA JUGA : Cara Mengubah Suara Google Maps, Gampang Banget!

Letnan Jenderal John E. Shaw, wakil komandan USSC, menulis bahwa analisis bola api 2019 cukup akurat untuk mengonfirmasi lintasan objek antarbintang.

"Konfirmasi ini secara surut menjadikan meteor 2014 sebagai objek antarbintang pertama yang pernah terdeteksi di tata surya kita," tambah memo itu.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2639 seconds (11.252#12.26)