Ilmuwan Temukan Rahasia Kecerdasan yang Dimiliki Gurita

Rabu, 11 Mei 2022 - 17:30 WIB
loading...
Ilmuwan Temukan Rahasia Kecerdasan yang Dimiliki Gurita
Seorang ilmuwan Biologi Universitas Chicago menemukan rahasia yang membuat spesies Cephalopoda, seperti gurita dan cumi-cumi memiliki tingkat kecerdasan yang baik. Foto/ScienceAlert
CHICAGO - Ahli biologi di Laboratorium Biologi Kelautan Universitas Chicago, Caroline Albertin, menemukan rahasia yang membuat spesies Cephalopoda, seperti gurita dan cumi-cumi memiliki tingkat kecerdasan yang baik. Rahasia itu terletak pada kemampuan mengembangkan sistem saraf paling rumit dengan mengacak gen DNA.

Cumi-cumi, gurita, dan sotong, ternyata memiliki genom acak yang dapat membantu mengembangkan sistem saraf paling rumit dari semua invertebrata. Urutan genetik baru mengungkapkan bahwa gen hewan-hewan ini tercampur dan diatur dalam urutan yang aneh.

“Ini menghasilkan hipotesis bahwa pengaturan gen baru ini membuat pola ekspresi baru dan itu berarti gen ini dapat digunakan di tempat baru atau dengan cara baru," kata Albertin dikutip SINDOnews dari laman Live Science, Rabu (11/5/2022). Proses gen yang diekspresikan atau diaktifkan akan mampu menghasilkan beberapa jenis pekerjaan dalam tubuh.

Baca juga; Gurita Selimut Berwarna Merah, Pertama Kali Terekam Kamera



Pencampuran dan pencocokan DNA ini mungkin telah memberi evolusi baru untuk dimainkan. Pada gilirannya, ini dapat menjelaskan beberapa kemampuan luar biasa cumi-cumi dan gurita, seperti penglihatan tingkat lanjut atau lengan yang memiliki "otak" sendiri.

Para ilmuwan telah lama menduga bahwa hal-hal aneh sedang terjadi dalam genom cephalopoda. Pada tahun 2015, ketika Albertin dan rekan-rekannya mengurutkan genom gurita pertama, mereka berharap untuk melihat pola evolusi genetik yang mirip dengan banyak vertebrata: duplikasi.
Ilmuwan Temukan Rahasia Kecerdasan yang Dimiliki Gurita


Selama sejarah panjang kehidupan di Bumi, semua vertebrata dengan rahang telah menyalin genom mereka dua kali. Ini berarti bahwa mamalia, burung, ikan, amfibi, dan hiu semuanya telah mengumpulkan empat salinan genom asli. Beberapa dari gen yang disalin itu telah hilang, tetapi banyak yang dipinjam oleh evolusi untuk mengambil peran baru.

Baca juga; Kejadian Langka, Cumi-cumi Raksasa Terdampar di Pantai Afrika Selatan

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa genom cephalopoda (gurita dan cumi-cumi) telah dikocok dan diacak. Mereka menemukan 505 blok dari tiga atau lebih gen yang terjadi bersamaan pada cumi-cumi dan gurita, tetapi tidak ditemukan bersama pada hewan lain.

Jika gen A, B dan C biasanya ditemukan berdekatan pada Kromosom 5 pada siput dan ikan dan lalat buah, misalnya, mereka akan sering tersebar di tiga kromosom terpisah di cumi. Tidak jelas bagaimana cephalopoda melakukan ketidaktaatan genetik ini.



“Ini benar-benar menunjukkan perspektif baru yang menarik tentang bagaimana fitur baru muncul dalam evolusi. Ini membuka taman bermain genomik bagi evolusi untuk bertindak,” kata Albertin.
(wib)
preload video
KOMENTAR ANDA