Boeing Blue, Rancangan Pakaian Luar Angkasa Terbaru untuk Astronot Starliner

Kamis, 16 Juni 2022 - 22:09 WIB
loading...
Boeing Blue, Rancangan Pakaian Luar Angkasa Terbaru untuk Astronot Starliner
Pakaian luar angkasa buatan ILC Dover untuk kru Starliner Boeing dipajang di sebelah mockup dan simulator Starliner di Kennedy Space Center Visitor Complex. Foto/collectSPACE.com/Tim Gagnon/Space.com
A A A
FLORIDA - Boeing menunjukkan rancangan pakaian luar angkasa terbaru untuk astronot Starliner di Kompleks Pengunjung Pusat Antariksa Kennedy NASA di Florida, pada 15 Juni 2022. Pakaian luar angkasa baru yang disebut "Boeing Blue" direproduksi untuk pameran sebelum contoh rancangan ILC Dover yang sebenarnya dibuat.

Boeing sebelumnya telah memilih produsen pakaian antariksa lain, Perusahaan David Clark, untuk menyediakan pakaian bertekanan bagi astronot yang meluncurkan dan mendarat di kapsul CST-100 Starliner. Namun, akhir bulan lalu Boeing secara tiba-tiba memilih ILC Dover untuk membuat rancangan pakaian luar angkasa.

“Kami memperkenalkan setelan baru selama misi operasional dan senang melihat pasar yang terbuka. Ini memungkinkan lebih banyak opsi untuk Boeing serta pelanggan pemerintah dan komersial kami,” bunyi pernyataan Boeing dikutip SINDOnews dari laman Space.com, Kamis (16/6/2022).

Baca juga; 2 Perusahaan Ini Dipercaya Bikin Baju Astronot Generasi Terbaru, NASA Gelontorkan Rp50,6 Triliun

ILC Dover memiliki sejarah panjang sebagai penyedia pakaian antariksa aktivitas ekstravehicular (EVA) untuk NASA. Perusahaan membuat pakaian yang dikenakan oleh astronot Apollo di bulan dan menyediakan barang lunak untuk pakaian yang masih dikenakan oleh anggota awak Stasiun Luar Angkasa Internasional saat mereka melakukan perjalanan luar angkasa di luar segmen AS dari pos yang mengorbit.

ILC Dover dan mitranya juga baru saja dipilih untuk kontrak NASA untuk menyediakan pakaian antariksa generasi berikutnya untuk dikenakan di orbit rendah Bumi dan di bulan. Dengan bangkitnya industri penerbangan luar angkasa komersial, ILC Dover mengambil inisiatif untuk mengembangkan ascent and entry suit (AES) sendiri sebagai solusi siap pakai.

Perancang busana in-house ILC mampu memenuhi kebutuhan Boeing dan terpenting adalah menemukan bahan yang cocok dengan Boeing Blue. “Perbedaan utama pada dasarnya adalah lapisan penutup tahan api, seperti yang akan Anda lihat di replika yang terbuat dari setelan kami,” kata Joey Sung, insinyur desain senior untuk ILC Dover.

Baca juga; Tidak Ada Ukuran Baju yang Pas, NASA Batalkan Misi Space Walk 2 Astronot Wanita
Boeing Blue, Rancangan Pakaian Luar Angkasa Terbaru untuk Astronot Starliner

Boeing telah memilih dua perusahaan untuk membuat setelan bagi astronot yang terbang dengan kapsul Starliner. Sebelah kiri adalah Ascent dan Entry Suit ILC Dover; sebelah kanan adalah setelan yang dibuat oleh Perusahaan David Clark. Kedua setelan dalam gambar adalah unit kualifikasi. Foto/Boeing/composite oleh collect/SPACE.com

Pakaian luar angkasa yang baru ini diperkenalkan setelah Boeing mulai menerbangkan astronot dalam misi yang dikontrak NASA ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 2023. Meskipun belum ada astronot yang diluncurkan bersama Starliner, alat uji antropometrik (manekin berinstrumen) bernama "Rosie the Rocketeer" pernah diuji mengenakan setelan ini untuk misi percobaan.

Belum ada keterangan detail tentang pakaian luar angkasa baru ini, namun Boeing menyebutkan pakaian antariksa Starliner baru ini memiliki redundansi tambahan dan fleksibilitas untuk akomodasi awak ke orbit rendah Bumi. “Meskipun ada perbedaan mencolok dalam efek visual, setelan Starliner yang telah kami lihat sampai sekarang, tidak ada perbedaan topologi yang besar,” kata Adam Savage, pembawa acara Discovery Channel "Mythbusters".
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1003 seconds (10.177#12.26)