Ini Penjelasan Keterkaitan Rusia dan Bangsa Rum di Akhir Zaman

Minggu, 24 Juli 2022 - 11:26 WIB
loading...
Ini Penjelasan Keterkaitan Rusia dan Bangsa Rum di Akhir Zaman
Keterkaitan Rusia dan Bangsa Rum di Akhir Zaman. FOTO/ IST
A A A
JAKARTA - Rusia dikaitkan dengan Bangsa Rum mencuat ketika perang antara Rusia dan Ukraina meletus. Salah satu yang juga mencuri perhatian adalah tentara Muslim Chechnya yang ikut bergabung dalam pasukan Rusia.

Perlu diketahui, negara Chechnya sendiri memiliki 95 persen penduduk Muslim. Melihat dari fenomena ini, lantas banyak yang mengaitkan dengan peristiwa akhir zaman menurut ajaran Islam.

BACA JUGA - 1 Tempat di Bumi yang Disebut dalam Al Quran Namun Sulit Ditemukan

Ramzan Kadyrov, Presiden Chechnya, memerintahkan pengiriman 12.000 pasukan ke Ukraina. Presiden Chechnya yang mendukung langkah Rusia untuk menyerang Ukraina, Ramzan Kadyrov lahir di Centro icnya tanggal 5 Oktober 1986.

Tak hanya dikenal berani, Presiden Chechnya, Ramzan Kadyrov adalah sosok yang sangat teguh dalam ketaatan menjalankan syariat Islam.

Di bawah kepemimpinannya, Ramzan Kadyrov memberi dukungan penuh kepada muslimah yang ingin berhijab. Bahkan Ramzan Kadyrov melarang praktik perjudian dan minuman keras.

Ketika terjadi penghinaan atas diri Nabi Muhammad SAW, oleh kartunis Skin Mark, Ramzan Kadyrof bereaksi sangat keras.

Penjelan lain, Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam pernah bersabda, "Kamu akan berdalamai dengan kaum Rum dalam keadaan aman, kemudian kamu dan mereka akan memerangi suatu musuh. Dan kamu akan mendapatkan kemenangan serta harta rampasan perang dengan selamat.

Kemudian kamu berangkat sehingga sampai ke sebuah padang rumput yang luas dan berbukit-bukit. Maka seorang laki-laki dari kaum salib mengangkat tanda salib serta berkata, 'Salib telah menang.' Maka marahlah seorang laki-laki dari kaum Muslimin kepadanya, lalu ia mendorongnya dan jatuh (meninggal).

Pada waktu itu orang-orang Rum berkhianat, dan mereka berkumpul untuk memerangi kamu di bawah 80 bendera, di mana tiap-tiap bendera terdapat 12 ribu tentara." (HR Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majah)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2177 seconds (11.97#12.26)