Mengapa Laut Mediterania dan Samudra Atlantik Tidak Menyatu? Ini Penjelasan Lengkapnya

Kamis, 18 Agustus 2022 - 21:22 WIB
loading...
Mengapa Laut Mediterania dan Samudra Atlantik Tidak Menyatu? Ini Penjelasan Lengkapnya
Fenomena alam yang terjadi di Lautan Mediterania dan Samudra Atlantik benar adanya. Keduanya tidak saling menyatu walau dalam satu perairan yang sama. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Fenomena alam yang terjadi di Lautan Mediterania dan Samudra Atlantik benar adanya. Keduanya tidak saling menyatu walau dalam satu perairan yang sama. Kenapa bisa terjadi?

Titik temu antara Lautan Mediterania dan Samudra Atlantik yang tak saling menyatu sempat membuat geger media sosial. Unggahan foto yang diambil fotografer bernama Kent Smith pada Juli 2010 membuat dunia tercengang, bahwa ada laut yang tidak saling menyatu.

Beberapa netizen menyangkut-pautkan fenomena ini dengan ayat dalam Alquran. Dijelaskan dalam laman Research Gate, seorang netizen bernama Mahmoud Shoshah dari Ain Shams University menjelaskan soalan ayat suci Alquran tersebut.

Baca juga; Gumpalan Debu Gurun Sahara Melintasi Samudra Atlantik, Efeknya Terasa sampai Hutan Amazon

Menurutnya, fenomena alam yang terjadi di Lautan Mediterania dan Samudra Atlantik itu sama dengan apa yang dikatakan di Surah Ar-Rahman ayat 19-20, yang artinya, 'Dia melepaskan dua lautan, lalu bertemu (19). Di antara keduanya ada penghalang, (maka) tidak ada di antara mereka yang melampaui batas'.

Tak hanya di Surah Ar-Rahman 19-20 Anda akan menemukan penjelasan fenomena alam ini. Tapi, dijelaskan juga di Surah Al-Furqan ayat 53, yang artinya: "Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan): yang ini tawar dan segar dan yang lain sangat asin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang tidak tembus".

Pernyataan dua ayat suci tersebut menjelaskan dengan rinci bagaimana Lautan Mediterania dan Samudra Atlantik yang tidak saling menyatu. Keduanya ada di lautan yang sama, tapi benar-benar tidak menyatu.

Baca juga; Arus Besar Laut Samudera Atlantik Berubah, Bumi Dalam Bahaya

Secara ilmiah, fenomena alam tersebut dapat dikaitkan dengan massa air antara Lautan Mediterania dan Samudra Atlantik. Ya, tidak bersatunya dua lautan itu karena ada perbedaan kepadatan air, suhu, dan salinitas atau tingkat kadar garam.

Air dari Samudera Mediterania diketahui memiliki karakter air yang lebih pekat, tinggi garam, serta hangat. Beda dengan air dari Samudera Atlantik.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2243 seconds (11.210#12.26)