Arus Besar Laut Samudera Atlantik Berubah, Bumi Dalam Bahaya

Senin, 01 Maret 2021 - 21:05 WIB
loading...
Arus Besar Laut Samudera Atlantik Berubah, Bumi Dalam Bahaya
Foto/NASA
JAKARTA - Arus laut Atlantic Meridional Overturning Circulation (AMOC) sangat penting dalam mengangkut panas dari daerah tropis ke Belahan Bumi Utara. Namun penelitian baru menunjukkan bahwa perubahan iklim dapat membuat AMOC berhenti beroperasi lebih cepat dari yang kita perkirakan.

Itu bisa berdampak besar dan berskala besar di planet ini dalam hal pola cuaca, mengganggu pola pertanian, keanekaragaman hayati, dan stabilitas ekonomi di seluruh dunia yang dipengaruhi oleh AMOC. (Baca: Bahaya Perubahan Iklim, Bill Gates Usulkan Semua Mulai Konsumsi Sapi Sintetis)

Masalahnya adalah kecepatan di mana Bumi memanas dan mencairkan es di Kutub Utara. Kecepatan kenaikan suhu ini berisiko terhadap aktivitas AMOC. "Ini berita yang mengkhawatirkan," kata fisikawan Johannes Lohmann, dari Universitas Kopenhagen di Denmark seperti dikutip Science Alert .

Lohmann dan rekannya Peter Ditlevsen mengadaptasi model perubahan iklim lautan yang ada untuk mempelajari konsekuensi dari peningkatan laju masukan air tawar ke Samudra Atlantik Utara, didorong oleh cepatnya lapisan es Greenland mencair.

Model tersebut menunjukkan bahwa laju perubahan air tawar yang lebih cepat dapat membatalkan AMOC lebih cepat. Efek gas rumah kaca dan mencairnya es di Greenland menyulitkan ilmuwan melindungi sistem iklim dan menjaga pola cuaca global tetap terkendali.



"Titik kritis ini telah ditunjukkan sebelumnya dalam model iklim, di mana air lelehan sangat lambat masuk ke laut," kata Lohmann kepada Molly Taft di Gizmodo. "Pada kenyataannya, peningkatan air lelehan dari Greenland semakin cepat," katanya. (Baca juga: Penemuan Tak Disengaja yang Mampu Mengubah Dunia)

AMOC beroperasi seperti sabuk konveyor air laut raksasa yang melingkar, mendistribusikan kembali air dan panas di sekitar Belahan Bumi Utara karena suhu air, rasa asin, dan berat relatif berfluktuasi. Itu bagian dari alasan bahwa musim dingin di Eropa relatif lebih sejuk bahkan di lintang yang lebih tinggi.

Meskipun tidak jelas persis di mana titik kritis AMOC berada, namun telah melambat dalam beberapa tahun terakhir, dan studi baru ini menunjukkan bahwa semakin cepat perubahan iklim , semakin berisiko arus ini. Ilmuwan berpendapat, masuknya air tawar dingin dari Greenland kemungkinan akan menghentikan air hangat menyebar ke utara.

Pemodelan perubahan iklim sangatlah rumit, dengan begitu banyak faktor yang harus dipertimbangkan, dan Lohmann serta Ditlevsen sendiri mengakui bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencari tahu detail yang tepat dari skenario ini. Arus Besar Laut Bisa Berada di Ambang 'Titik Balik' yang Menghancurkan

Arus laut Atlantic Meridional Overturning Circulation (AMOC) sangat penting dalam mengangkut panas dari daerah tropis ke Belahan Bumi Utara. Namun penelitian baru menunjukkan bahwa perubahan iklim dapat membuat AMOC berhenti beroperasi lebih cepat dari yang kita perkirakan.



Itu bisa berdampak besar dan berskala besar di planet ini dalam hal pola cuaca, mengganggu pola pertanian, keanekaragaman hayati, dan stabilitas ekonomi di seluruh dunia yang dipengaruhi oleh AMOC. (Baca juga: Apakah Kecepatan Cahaya Star Trek Dimungkinkan di Dunia Nyata?)

Masalahnya adalah kecepatan di mana Bumi memanas dan mencairkan es di Kutub Utara. Kecepatan kenaikan suhu ini berisiko terhadap aktivitas AMOC. "Ini berita yang mengkhawatirkan," kata fisikawan Johannes Lohmann, dari Universitas Kopenhagen di Denmark seperti diktip Science Alert.

Lohmann dan rekannya Peter Ditlevsen mengadaptasi model perubahan iklim lautan yang ada untuk mempelajari konsekuensi dari peningkatan laju masukan air tawar ke Samudra Atlantik Utara, didorong oleh cepatnya lapisan es Greenland mencair.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA