Setelah 870 Tahun Terlelap, Gunung Fagradalsfjall di Islandia Meletus

Sabtu, 20 Agustus 2022 - 09:29 WIB
loading...
Setelah 870 Tahun Terlelap, Gunung Fagradalsfjall di Islandia Meletus
Pada 3 Agustus 2022, letusan gunung berapi baru dimulai di zona celah Fagradalsfjall di Semenanjung Reykjanes, Islandia. Foto/earthobservatory.nasa.gov,
A A A
REYKJAVIK - Pada 3 Agustus 2022, letusan gunung berapi baru dimulai di zona celah Fagradalsfjall di Semenanjung Reykjanes, Islandia . Letusan baru-baru ini terjadi setelah periode tenang selama 870 tahun dalam sistem vulkanik Krysuvik, Trolladyngja.

Sistem vulkanik ini terdiri dari dua kelompok celah atau kawanan, bernama Fagradalsfjall dan Krysuvik. Lokasi letusan di Lembah Meradalir sekitar satu kilometer timur laut dari letusan tahun lalu di Lembah Geldingadalir.

Mulai awal Agustus, letusan Meradalir mengeluarkan pancuran lava sepanjang 300 meter pada segmen celah. Pemandangan ini menarik kerumunan wisatawan, yang mendaki untuk melihat lava basaltik yang bergerak lambat saat mengalir timur-timur laut.

Baca juga; 6 Bulan Meletus, Gunung Berapi Islandia Mendadak Berhenti Muntahkan Lava

Institut Ilmu Bumi Islandia memperkirakan bahwa 10,6 juta meter kubik lava telah menutupi area seluas 1,25 kilometer persegi pada 15 Agustus 2022. Fisura berarah timur laut-barat daya sejauh 50 kilometer di zona keretakan di mana lempeng Amerika Utara dan Eurasia bergerak terpisah.

Awalnya, letusan itu mengeluarkan lava dengan kecepatan hingga 32 meter kubik per detik, yang segera melambat menjadi rata-rata 11 meter kubik per detik. Pada 16 Agustus, tingkat letusan Meradalir turun menjadi 2 meter kubik per detik.

Letusan pada Maret 2021 di Geldingadalir mengeluarkan 5 hingga 10 meter kubik lava per detik selama tiga minggu pertama. Dikutip SINDOnews dari laman earthobservatory.nasa.gov, Sabtu (20/8/2022), peristiwa itu terekam satelit Operational Land Imager (OLI) di Landsat 8 pada 16 Agustus 2022.

Baca juga; Riset Baru Temukan Gunung Berapi Terbesar
Setelah 870 Tahun Terlelap, Gunung Fagradalsfjall di Islandia Meletus


Gambar tersebut mencakup kombinasi cahaya tampak dan inframerah (pita 6-5-3), yang membantu membedakan tanda panas dari lavanya. Gambar kedua juga menunjukkan tanda inframerah termal dari aliran lava, tetapi pada malam hari. Itu diakuisisi pada 7 Agustus 2022, dengan OLI dan Sensor Inframerah Termal (TIRS) di Landsat 8.

Menurut Katalog Gunung Berapi Islandia, sistem KrysuvĂ­k-Trolladyngja telah "cukup aktif" selama Zaman Holosen. Setidaknya 10 letusan, yang berlangsung dari beberapa tahun hingga beberapa dekade, telah terjadi selama 8.000 tahun terakhir. Ini menunjukkan interval letusan 400 hingga 1.000 tahun, dengan rata-rata lebih dari 750 tahun.

Letusan signifikan terakhir sebelum tahun 2021 terjadi pada abad ke-12, ketika empat aliran lava menyemburkan 220 juta meter kubik lava. Batuan cair menutupi lebih dari 36 kilometer persegi dan mencapai pantai utara dan selatan Semenanjung Reykjanes.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1707 seconds (11.252#12.26)