Teleskop James Webb Rekam Penampilan Planet Jupiter dengan Aurora yang Indah

Selasa, 23 Agustus 2022 - 11:00 WIB
loading...
Teleskop James Webb Rekam Penampilan Planet Jupiter dengan Aurora yang Indah
Gambar planet Jupiter yang diambil oleh NIRCam Webb, menunjukkan cincin planet dan dua bulannya, Amalthea dan Adrastea. Cahaya biru di sekitar kutub Jupiter adalah aurora. Foto/NASA, ESA, CSA, Tim Jupiter ERS/ Judy Schmidt
A A A
FLORIDA - Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru beroperasi selama beberapa minggu, kembali menunjukkan hasil pengamatan yang mengesankan. Rilis terbaru dari tim Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah sepasang gambar Jupiter yang sangat detail yang menunjukkan auroranya di sekitar kutub.

Kedua gambar adalah komposit, yang berarti mereka menggabungkan beberapa gambar yang diambil dengan Near Infrared Camera (NIRCam) teleskop, masing-masing menggunakan filter yang berbeda, menjadi satu gambar definisi tinggi.

Pada gambar bidang lebar, kita dapat melihat cincin samar Yupiter, serta dua bulannya: Amalthea adalah titik terang di paling kiri, sedangkan Adrastea adalah titik samar di tepi cincin, terletak di antara Amalthea dan Yupiter . Di belakang ketiga benda langit tersebut, titik-titik cahaya redup diduga merupakan galaksi.

Baca juga; NASA Tangkap Suara Alien Menakutkan dari Bulan Jupiter Ganymede

“Sejujurnya, kami tidak benar-benar mengharapkannya menjadi sebaik ini. Sungguh luar biasa bahwa kita dapat melihat detail Jupiter bersama dengan cincinnya, satelit kecil, dan bahkan galaksi dalam satu gambar,” kata astronom planet Imke de Pater, profesor emerita dari University of California, Berkeley dikutip SINDOnews dari laman Space.com, Selasa (23/8/2022).

Gambar kedua adalah close-up Jupiter, yang menggunakan tiga filter untuk menangkap detail atmosfer badainya, termasuk aurora yang bersinar. “Kecerahan di sini menunjukkan ketinggian yang baik, sehingga Bintik Merah Besar memiliki kabut tampak jelas, seperti khatulistiwa,” kata Heidi Hammel, ilmuwan interdisipliner Webb untuk pengamatan tata surya dan wakil presiden untuk sains di AURA.

Mungkin ada yang bertanya-tanya mengapa warna gambar Jupiter yang ditampilkan sekarang tidak seperti yang biasa kita lihat. Ini karena Teleskop James Webb mengamati cahaya dalam rentang inframerah, sehingga warna dari kedua gambar tersebut bukanlah warna yang ditangkap dengan mata telanjang.

Baca juga; Bulan Jupiter, Europa, Dicurigai Sembunyikan Kehidupan di Bawah Lapisan Es

Data inframerah telah dipetakan ke spektrum cahaya tampak, jadi gambar-gambar ini adalah "warna palsu", bukan "warna asli". Dan itu menghasilkan poin menarik tentang cara kerja Webb. Ketika Webb "mengambil gambar", tidak benar-benar mengambil foto dan mengirimkannya ke Bumi, para ilmuwan hanya menerima data mentah yang menunjukkan kecerahan yang diukur oleh reseptor Webb.

Dengan demikian, para ilmuwan harus memproses data itu untuk membuat gambar. Biasanya itu dilakukan oleh Space Telescope Science Institute (STScI), yang berkantor pusat di Baltimore. Namun dalam kasus sepasang gambar Jovian ini, data diproses oleh ilmuwan warga Judy Schmidt dari Modesto, California.
Teleskop James Webb Rekam Penampilan Planet Jupiter dengan Aurora yang Indah


Schmidt dan ilmuwan warga lainnya sering memanfaatkan data yang tersedia untuk umum dari teleskop luar angkasa untuk memproses gambar. Schmidt memproses gambar pertamanya, yang diambil oleh Hubble, lebih dari 10 tahun yang lalu. “Saya mencoba membuatnya terlihat alami, bahkan jika itu tidak mendekati apa yang bisa dilihat mata Anda,” kata Schmidt.

Gambar, tentu saja, tidak hanya bernilai karena daya tarik estetisnya. Penelitian De Pater dan Fouchet dimaksudkan untuk menunjukkan kemampuan Webb untuk ilmu tata surya, termasuk pencitraan sumber terang dan bintang redup di sekitarnya. Tim juga akan mempelajari lapisan awan Jupiter, angin, komposisi, aktivitas aurora, dan struktur suhu, serta memetakan permukaan dan atmosfer bulan Jovian Io dan Ganymede.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1570 seconds (11.210#12.26)