Ilmuwan Ungkap Kekuatan Besar yang Membangun Piramida Giza

Sabtu, 03 September 2022 - 09:50 WIB
loading...
Ilmuwan Ungkap Kekuatan Besar yang Membangun Piramida Giza
Ilmuwan temukan bekas-bekas cabang Sungai Nil di balik kekuatan besar pembangunan Piramida Giza yang kini sudah mengilang. FOTO/ IST
A A A
KAIRO - Piramida adalah keajaiban dunia kuno yang telah teruji oleh waktu dan terus memikat jutaan orang di seluruh dunia. Pembangunan Piramida memang merupakan keajaiban dunia yang dibuat oleh peradaban kuno dengan cara yang luar biasa.

Sebuah penemuan akhirnya dapat memberi titik terang atas pertanyaan tentang bagaimana salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno dibangun.

BACA JUGA - Rumus Firaun Bangun Piramida, Bikin Rakyat Menderita ?

Berdiri megah dengan ketinggian 139 meter, Piramida Agung di Giza, Mesir, adalah struktur buatan manusia terbesar di dunia selama 3.871 tahun.

Masing-masing dari tiga Piramida utama di pinggiran Kairo modern telah dibuat dari jutaan balok batu, dan masing-masing memiliki berat antara 2,5 dan 15 ton.

Mengingat Piramida dibangun lebih dari empat ribu tahun yang lalu, teknik konstruksi yang tepat tetap menjadi misteri dan peralatan modern tidak tersedia pada saat itu.

Diyakini bahwa orang Mesir kuno mengangkut balok-balok batu besar di sungai Nil. Tapi hari ini, Sungai Nil dapat ditemukan sekitar empat mil jauhnya dari piramida. Tampaknya menjadi pekerjaan yang mustahil untuk membawa batu seberat satu ton melintasi jarak.

Tetapi para ilmuwan sekarang mengatakan bahwa cabang sungai Nil yang stabil mengalir di dekat piramida. Cabang tidak lagi hadir hari ini.

Untuk menentukan apakah Sungai Nil mengalir sangat dekat dengan piramida, para peneliti menggali lubang di gurun di sekitar piramida dan mencari serbuk sari tanaman yang tumbuh subur di lingkungan perairan.

"Tidak mungkin membangun Piramida tanpa kekuatan besar saat itu, di sini saya menunjuk tanpa cabang Sungai Nil yang sekarang menghilang tergerus waktu," kata penulis studi dan ahli geografi Hader Sheesh, seperti dikutip The New York Times Sabtu (3/9/2022).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1783 seconds (11.210#12.26)